Spondilosis – Bantuan Medis, Pemeriksaan Dokter, dan Penanganan

Karena diagnosis spondilosis dibuat dengan foto melalui sinar X film polos, pemindaian CT scan, atau MRI, kebanyakan orang dengan diagnosis ini telah menemui dokter mereka. Alasan untuk melakukan evaluasi ulang oleh petugas kesehatan mencakup hal-hal berikut:

doktersehat-tulang-rusuk-konsultasi

  • Jika rasa sakit Anda tidak terkendali dengan pengobatan yang ditentukan
  • Untuk pengembangan disfungsi saraf akut, kelemahan seperti pada satu atau lebih anggota badan (Misalnya, temui dokter Anda jika kaki Anda lemah dan Anda tidak dapat melenturkan kaki Anda di pergelangan kaki atau berjalan berjinjit atau berdiri dengan tumit Anda.)
  • Kehilangan kontrol kandung kemih atau usus, dalam pengaturan nyeri punggung atau leher akut, seperti ketidakmampuan untuk memulai atau menghentikan kencing, dapat mengindikasikan disfungsi saraf yang serius dan harus segera dievaluasi di bagian gawat darurat.
  • Mati rasa di daerah selangkangan, atau “saddle anesthesia (anestesi pelana),” yang berarti mati rasa dalam distribusi di mana bagian pantat akan menyentuh tempat duduk: Ini bisa mengindikasikan disfungsi saraf yang serius dan harus segera dievaluasi di bagian gawat darurat.
  • Jika sakit punggung atau leher dikaitkan dengan penurunan berat badan atau demam lebih dari 37,8oC

Apa dokter yang menangani kondisi spondilosis?
Berbagai spesialisasi dokter menangani spondilosis, termasuk dokter penyakit dalam, dokter keluarga, dokter umum, ahli penyakit rheumatologi, ahli saraf, ahli bedah saraf, ahli ortopedi, dan spesialis penanganan nyeri. Praktisi perawatan kesehatan non-dokter yang sering mengobati spondilosis termasuk asisten dokter dan praktisi perawat, serta fisioterapi, terapis pijat, dan ahli tulang

Apa pemeriksaan yang dilakukan dokter untuk mendiagnosis spondilosis?
Diagnosis spondilosis dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan radiologi seperti sinar-X film polos, MRI, atau CT scan. Sinar-X dapat menunjukkan taji tulang pada korpus vertebra di tulang belakang, penebalan sendi facet (sendi yang menghubungkan tulang belakang satu sama lain), dan penyempitan ruang diskus intervertebralis. CT scan tulang belakang mampu memvisualisasikan tulang belakang secara lebih rinci dan dapat mendiagnosis penyempitan saluran tulang belakang (stenosis tulang belakang) saat ini. MRI mahal tapi menunjukkan detail terbesar di tulang belakang dan digunakan untuk memvisualisasikan diskus intervertebralis, termasuk tingkat herniasi diskus, jika ada. MRI juga digunakan untuk memvisualisasikan vertebra, sendi facet, saraf, dan ligamen di tulang belakang dan dapat dengan andal mendiagnosis saraf terjepit.

Baca Juga:  Spondilosis - Terapi Tambahan: Fisioterapi, Olahraga, dan Akupuntur

Apa penanganan untuk spondilosis?
Tidak ada pengobatan untuk membalikkan proses spondilosis, karena ini adalah proses degeneratif. Perawatan untuk spondilosis menargetkan nyeri punggung dan nyeri leher yang dapat menyebabkan spondilosis. Karena itu, pengobatan spondilosis ini mirip dengan pengobatan nyeri punggung dan nyeri leher. Pengobatan yang tersedia termasuk dalam beberapa kategori: obat-obatan, perawatan diri, latihan dan terapi fisik, terapi tambahan alternatif (chiropractics and akupunktur), prosedur invasif minimal seperti suntikan, dan pembedahan.