Bantuan Hidup – Indikasi, Klasifikasi, dan Kapan Menghentikan

DokterSehat.Com– Tubuh adalah mesin yang kompleks. Banyak organ dan sistem terus bekerja untuk tetap sehat. Beberapa fungsi organ sangat penting sehingga Anda tidak bisa hidup jika fungsinya terhenti. Ketika organ gagal, prosedur medis khusus, biasa disebut “Bantuan Hidup”, dapat membuat Anda hidup sampai tubuh Anda siap untuk mengambil alih secara mandiri lagi. Tapi kadang-kadang tubuh tidak dapat melanjutkan pekerjaannya, dan seseorang harus pergi meninggalkan dunia.

doktersehat-bantuan-hidup-ventilator

Alasan bantuan hidup
Jika sistem organ tubuh berhenti bekerja, Anda membutuhkan bantuan hidup:

  • Paru: Dalam kasus tenggelam, pneumonia, overdosis obat, gumpalan darah, dan cedera paru yang parah atau penyakit, seperti PPOK, fibrosis kistik, dan gangguan otot atau saraf seperti penyakit ALS dan distrofi otot
  • Hati: Serangan jantung mendadak atau serangan jantung
  • Otak: Stroke

Jenis bantuan hidup
Ketika kebanyakan orang berbicara tentang bantuan hidup, mereka biasanya berbicara tentang ventilator, yang merupakan mesin yang membantu seseorang bernapas. Sebuah ventilator (atau respirator) akan mengalirkan oksigen ke seluruh tubuh dengan mendorong udara ke paru-paru. Ini digunakan secara sementara untuk kondisi gangguan fungsi paru, tetapi mungkin diperlukan lagi untuk seseorang dengan gagal napas.

Salah satu ujung tabung dari ventilator masuk ke tenggorokan melalui hidung atau mulut. Ujung lainnya menempel pada pompa listrik. Beberapa orang mendapatkan obat untuk membuat mereka lebih nyaman dan tertidur saat dipasang ventilator.

Ketika jantung seseorang berhenti, dokter akan mencoba untuk me-restart-nya. Metode pendukung kehidupan ini adalah resusitasi jantung paru (RJP) yaitu gerakan manual oleh tim medis ketika memompa dinding dada untuk memberi bantuan akhir kehidupan sehingga darah dan oksigen yang mengalir ke seluruh tubuh, dengan kejutan listrik (disebut defibrilasi) untuk mendapatkan menyetel jantung ke posisi 0 sehingga jantung kembali berdetak normal, dan obat-obatan untuk membantu kerja jantung.

Bentuk kurang mendesak dari bantuan hidup termasuk dialisis untuk menyaring racun dari darah, dan infus untuk memberikan nutrisi dan air.

Baca Juga:  Gagal Jantung - Penyebab dan Tipe

Memulai bantuan hidup
Dokter, perawat, dan profesional kesehatan lainnya akan mulai tindakan bantuan hidup segera kecuali:

  • Anda menolaknya.
  • Anda meninggalkan instruksi tertulis yang mengatakan Anda tidak menginginkannya.
  • Keluarga atau orang yang berwenang secara hukum terhadap pasien tersebut menolak bantuan hidup

Menghentikan bantuan hidup
Dokter biasanya menyarankan menghentikan bantuan hidup ketika tidak ada harapan tersisa untuk pemulihan. Organ tidak lagi dapat berfungsi sendiri. Bergantung pada obat-obatan akan berujung kepada titik yang sama saja, dan disertai biaya yang juga mahal, dengan efektivitas yang rendah.

Memilih untuk tidak melakukan atau menghentikan bantuan hidup biasanya berarti bahwa orang tersebut akan mati dalam beberapa jam atau hari. Waktunya tergantung pada pengobatan apa yang dihentikan. Orang-orang cenderung untuk berhenti bernapas dan mati segera setelah ventilator dihentikan, meskipun beberapa yang mulai bernapas lagi sendiri. Jika tidak ada infus, selang ke lambung, atau cairan yang masuk ke dalam tubuh, pasien biasanya akan meninggal dalam waktu beberapa hari  meskipun ia dapat bertahan hidup selama satu atau dua minggu.

Ketika seseorang tidak sadar atau tidak sehat jasmani, dokter dan anggota keluarga memutuskan kapan tindakan bantuan hidup harus dihentikan. Ini adalah keputusan yang sulit, terutama jika orang yang sakit belum pernah membahas keinginan terakhirnya dengan keluarganya. Dokter mendorong anggota keluarga untuk fokus jika mereka menjadi anggota keluarga yang mereka cintai tersebut sehingga dapat mengambil keputusan yang objektif, tidak memaksakan ego sendiri.

Sangat penting untuk diingat bahwa itu adalah kondisi yang mendasari, bukanlah penghentian bantuan hidup yang benar-benar menyebabkan seseorang mati, dan dokter akan melakukan semua yang mereka bisa untuk menjaga orang yang Anda cintai tetap nyaman.