Kenali Bahaya Preeklampsia pada Ibu Hamil

doktersehat-makanan-hindari-puasa-hamil

DokterSehat.Com– Preeklampsia adalah ketika Anda memiliki tekanan darah tinggi dan protein dalam urine selama kehamilan. Kondisi ini bisa terjadi kapan saja setelah minggu ke-20 kehamilan, meskipun dalam beberapa kasus itu terjadi lebih awal.

Anda mungkin juga memiliki faktor pembekuan darah rendah (trombosit) dalam darah Anda atau indikator gangguan ginjal atau hati. Kondisi ini disebut juga toxemia atau hipertensi yang diinduksi kehamilan (pregnancy-induced hypertension, PIH). Eklamsia merupakan komplikasi berat preeklampsia. Eclampsia termasuk tekanan darah tinggi dalam kejang selama kehamilan.

Sekitar 5 hingga 10 persen dari semua wanita hamil mengalami preeklamsia.

Penyebab preeklamsia pada wanita hamil

Dokter belum dapat mengidentifikasi satu penyebab tunggal preeklampsia, tetapi beberapa penyebab potensial sedang dieksplorasi. Ini termasuk:

  • Faktor genetik
  • Diet
  • Masalah pembuluh darah
  • Gangguan autoimun

Ada juga faktor risiko yang dapat meningkatkan peluang Anda untuk mengembangkan preeklampsia. Ini termasuk:

  • Hamil dengan banyak janin
  • Berusia di atas 35 tahun
  • Berada di awal remaja Anda
  • Hamil untuk pertama kalinya
  • Menjadi gemuk
  • Memiliki riwayat tekanan darah tinggi
  • Memiliki riwayat diabetes
  • Memiliki riwayat gangguan ginjal

Tidak ada yang dapat secara pasti mencegah kondisi ini. Perawatan prenatal awal dan konsisten dapat membantu dokter Anda mendiagnosisnya lebih cepat dan menghindari komplikasi. Memiliki diagnosis akan memungkinkan dokter untuk memberikan Anda pemantauan yang tepat.

Gejala preeklamsia pada wanita hamil

Penting untuk diingat bahwa Anda mungkin tidak memperhatikan gejala preeklampsia apa pun. Jika Anda mengembangkan gejala, beberapa ala yang umum termasuk:

  • Sakit kepala persisten
  • Pembengkakan abnormal di tangan dan wajah Anda
  • Kenaikan berat badan mendadak
  • Perubahan dalam visi Anda

Selama pemeriksaan fisik, dokter mungkin menemukan bahwa tekanan darah Anda 140/90 mm Hg atau lebih tinggi. Tes urine dan darah juga dapat menunjukkan protein dalam urine Anda, enzim hati yang abnormal, dan tingkat trombosit.

Pada saat itu, dokter dapat melakukan tes nonstres untuk memastikan janin bergerak normal. Tes nonstres adalah ujian sederhana yang mengukur bagaimana detak jantung janin berubah ketika janin bergerak. USG juga dapat dilakukan untuk memeriksa kadar cairan dan kesehatan janin.

Gejala lain dari preeklamsia

  • Pandangan kabur, terkadang melihat lampu berkedip
  • Rasa tidak enak
  • Sesak napas
  • Rasa sakit tepat di bawah tulang rusuk di sisi kanan
  • Muntah
  • Penurunan output urin
  • Penurunan trombosit dalam darah
  • Gangguan fungsi hati

Tanda utama preeklamsia pada janin adalah pembatasan pertumbuhan karena menurunnya suplai darah ke plasenta.

Faktor risiko yang dapat mengalami preeklamsia

Faktor risiko yang terkait dengan preeklamsia meliputi:

  • Kehamilan pertama: Kemungkinan preeklampsia selama kehamilan pertama jauh lebih tinggi daripada kehamilan berikutnya.
  • Kesenjangan kehamilan: Jika kehamilan kedua terjadi setidaknya 10 tahun setelah yang pertama, kehamilan kedua memiliki peningkatan risiko preeklamsia.
  • New paternity: Setiap kehamilan dengan pasangan baru meningkatkan risiko preeklamsia bila dibandingkan dengan kehamilan kedua atau ketiga dengan pasangan yang sama.
  • Riwayat keluarga: Seorang wanita yang ibu atau saudara perempuannya menderita preeklampsia memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkannya sendiri.
  • Riwayat pribadi preeklampsia: Seorang wanita yang mengalami preeklampsia pada kehamilan pertamanya memiliki risiko yang jauh lebih besar untuk mengalami kondisi yang sama pada kehamilan berikutnya.
  • Usia: Wanita di atas 40 tahun dan remaja lebih mungkin mengembangkan preeklamsia dibandingkan dengan wanita dari usia lain.
  • Kondisi dan penyakit tertentu: Wanita dengan diabetes, tekanan darah tinggi, migrain, dan penyakit ginjal lebih mungkin mengembangkan preeklampsia.
  • Obesitas: Angka preeclampsia jauh lebih tinggi di kalangan wanita gemuk.
  • Kehamilan ganda: Jika seorang wanita mengharapkan dua bayi atau lebih, risikonya lebih tinggi.

Pencegahan preeklamsia pada wanita hamil

Sementara preeklamsia tidak dapat sepenuhnya dicegah, ada sejumlah langkah yang dapat dilakukan oleh seorang wanita untuk memoderasi beberapa faktor yang berkontribusi terhadap tekanan darah tinggi.

Ini dapat termasuk:

  • Minum antara 6 dan 8 gelas air setiap hari
  • Menghindari makanan yang digoreng atau diproses
  • Tidak termasuk garam tambahan dari diet
  • Latihan rutin
  • Menghindari konsumsi alkohol dan kafein
  • Menjaga kaki terangkat beberapa kali per hari
  • Beristirahat
  • Suplemen dan obat-obatan yang diresepkan oleh dokter Anda

Ini dapat membantu menjaga tekanan darah yang sehat dan mengurangi risiko preeklamsia.

Pengobatan preeklamsia pada wanita hamil

Penanganan di rumah sakit bayi Anda adalah satu-satunya obat untuk preeklamsia.

Selama kehamilan, dokter akan memantau dan menangani kondisi untuk memastikan Anda dan bayi tetap sehat. Jika Anda berada di minggu 37 atau lebih baru, dokter mungkin menginduksi persalinan. Pada titik ini, bayi telah cukup berkembang dan hanya sedikit prematur.

Jika preeclampsia ringan, dokter dapat merekomendasikan:

  • Istirahat di tempat tidur
  • Mengurangi asupan garam Anda
  • Minum lebih banyak air
  • Melakukan kunjungan rutin ke dokter

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin diberikan obat untuk membantu menurunkan tekanan darah Anda.

Jika kondisi preeclampsia pada ibu hamil serius, dokter mungkin ingin memasukkan Anda ke rumah sakit untuk pemantauan yang lebih menyeluruh. Anda mungkin diberikan obat intravena (IV) untuk menurunkan tekanan darah atau suntikan steroid untuk membantu paru-paru bayi berkembang lebih cepat.

Penanganan medis mungkin merupakan satu-satunya pilihan aman jika preeklamsia cukup berat untuk membahayakan kesehatan Anda atau janin. Ini dapat terjadi bahkan jika bayi akan dilahirkan prematur.

Tanda-tanda preeklamsia berat meliputi:

  • Perubahan pada denyut jantung janin yang mengindikasikan kesulitan
  • Sakit perut
  • Kejang
  • Gangguan fungsi ginjal
  • Cairan di paru-paru

Temui dokter jika Anda melihat tanda atau gejala abnormal selama kehamilan. Perhatian utama adalah kesehatan Anda dan kesehatan bayi.

Komplikasi preeklamsia

Preeklampsia dapat berakibat fatal bagi ibu dan anak jika dibiarkan tanpa perawatan. Komplikasi lain dapat termasuk:

  • Masalah pendarahan
  • Melepaskan diri dari plasenta dari dinding uterus
  • Kerusakan pada hati
  • Komplikasi untuk bayi juga bisa terjadi jika mereka lahir terlalu dini.

Selama kehamilan, penting untuk menjaga Anda dan bayi tetap sehat. Ini termasuk mengonsumsi makanan yang sehat, mengonsumsi vitamin kehamilan dengan asam folat, dan pergi untuk pemeriksaan kehamilan secara rutin. Tetapi bahkan dengan perawatan yang tepat, kondisi yang tidak dapat dihindari seperti preeklampsia terkadang dapat terjadi. Ini bisa berbahaya bagi Anda dan bayi.

Bicarakan dengan dokter tentang hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko preeklampsia dan tentang tanda-tanda peringatan. Jika perlu, mereka dapat merujuk Anda ke spesialis obat ibu-janin untuk perawatan tambahan.

Postpartum preeklamsia

Dalam kasus yang jarang terjadi, seorang wanita mungkin mengalami tekanan darah tinggi setelah melahirkan. Ini dikenal sebagai postpartum preeklamsia.

Ini dapat terjadi antara beberapa hari dan beberapa minggu setelah melahirkan. Gejala utamanya adalah tekanan darah tinggi dan protein dalam urine. Gejala preeklampsia yang normal, seperti sakit kepala yang parah dan wajah yang bengkak, juga bisa terjadi.

Ini mudah diobati dengan obat tekanan darah dan obat-obatan yang mengurangi dan mencegah kejang. Dokter yakin untuk meresepkan obat yang tidak akan memengaruhi kemampuan untuk menyusui.