5 Bahaya Minum Teh Selama Kehamilan!

doktersehat-manfaat-teh-rooibos
Photo Credit: Pexels.com/ freestocks.org

DokterSehat.Com– Meminum teh 2–3 gelas atau 8 gram mengandung sekitar 40–120 mg kafein yang masuk dalam dosis yang direkomendasikan. Tapi, konsumsi teh berlebihan dapat meningkatkan kemungkinan keguguran, kelainan bentuk janin, dan persalinan prematur. Sementara peningkatan frekuensi buang air kecil dan insomnia berkepanjangan adalah efek samping lain, beberapa menghadapi peningkatan risiko hipertensi dan anemia.

Daftar yang tidak boleh dilakuakn semakin besar seiring dengan kemajuan kehamilan Anda. Ini adalah fakta yang diketahui bahwa diet Anda tidak lagi tetap sama ketika Anda sedang mengandung.

Hal-hal yang biasanya Anda konsumsi sebagai bagian dari diet rutin Anda, kadang-kadang, diganti dengan opsi yang lebih sehat, sehingga tidak menyebabkan bahaya apa pun bagi Anda atau janin. Teh adalah salah satunya.

Teh adalah salah satu teh yang sangat berkafein, terbuat dari daun tanaman Camellia sinensis. Studi menunjukkan bahwa 8 gram teh mengandung antara 40-120 mg kafein tergantung pada merek yang Anda pilih. Jadi, apakah aman untuk mengonsumsi teh selama kehamilan?

Minum teh selama kehamilan: aman atau tidak?

Hingga 300 mg konsumsi kafein dianggap aman selama kehamilan. Itu setara dengan 2-3 cangkir atau 8 ons. Dengan demikian, membatasi diri Anda sendiri untuk 2-3 cangkir teh per hari umumnya dianggap aman. Penting untuk mengetahui bahwa makanan lain seperti cokelat, cola, dan kopi juga mengandung kafein di dalamnya. Jadi, menghitung asupan kafein Anda per hari mengingat konsumsi semua makanan ini diperlukan.

Namun, jika konsumsi Anda melebihi kisaran ini, Anda mungkin menempatkan diri Anda dan bayi itu pada berbagai risiko seperti berikut ini:

1. Meningkatkan risiko keguguran dan cacat lahir

Penelitian menunjukkan bahwa wanita yang minum lebih dari 300 mg kafein per hari dua kali berisiko mengalami keguguran, dibandingkan dengan wanita yang tidak mengonsumsi kafein selama kehamilan.

Berbagai penelitian telah dilakukan pada hewan dan hasilnya menunjukkan hubungan antara konsumsi kopi yang berlebihan dan cacat lahir janin seperti spina bifida. Ini karena kafein mengurangi penyerapan asam folat dalam tubuh, yang sangat penting untuk perkembangan janin. Beberapa hasil juga mengungkapkan terjadinya berat lahir rendah dan kelahiran prematur. Namun studi pada manusia masih berlangsung.

2. Meningkatkan frekuensi buang air kecil

Salah satu masalah umum yang dihadapi ibu hamil adalah meningkatnya frekuensi buang air kecil. Hal ini disebabkan oleh tekanan berlebih yang diberikan uterus pada kandung kemih. Karena kafein adalah diuretik alami, konsumsi berlebihan akan meningkatkan buang air kecil. Terutama di trimester ketiga, ketika pertumbuhan bayi Anda mencapai puncaknya, lebih baik menghindari teh atau batasi hanya 1 cangkir.

3. Memburuk anemia terkait kehamilan

Selama kehamilan, tubuh Anda perlu menghasilkan lebih banyak darah untuk mendukung pertumbuhan bayi. Ini membutuhkan seseorang untuk memiliki sumber zat besi dan folat yang cukup dalam tubuh. Merupakan hal yang umum untuk mengalami anemia ringan selama kehamilan, tetapi jika kadar besi dan folat terlalu rendah, seseorang mungkin menghadapi komplikasi seperti persalinan prematur atau berat badan lahir rendah.

Jika Anda telah didiagnosis dengan anemia batas selama kehamilan, sebaiknya menghindari teh. Seperti disebutkan sebelumnya, kafein hadir dalam teh hitam mengurangi penyerapan folat dalam tubuh, memperburuk kondisi anemia. Dalam kasus yang parah, membutuhkan transfusi darah.

4. Meningkatkan risiko hipertensi

Banyak wanita di trimester ketiganya takut tentang tekanan darah mereka yang melesat di atas 140/90. Ini karena, tekanan darah di atas membaca ini mengarah ke komplikasi yang disebut pre-eklamsia, dalam kasus yang parah dapat berakibat fatal bagi ibu dan bayinya. Teh meningkatkan risiko Anda mendapatkan tekanan darah tinggi, sehingga membatasi konsumsi tehsangat dianjurkan.

5. Menginduksi insomnia

Trimester ketiga kehamilan adalah ketika tubuh Anda melakukan upaya maksimal untuk menahan berat bayi yang tumbuh cepat dan berbagai masalah yang terkait dengannya. Baik sering buang air kecil, sakit maag, peningkatan gerakan bayi, atau kurang tidur, Anda tetap gelisah sepanjang malam. Kafein menjadi stimulan, semakin menambah penderitaan Anda akan insomnia dan nyeri ulu hati.

Oleh karena itu, yang terbaik Anda harus membatasi konsumsi menjadi 2-3 cangkir setiap hari, Anda tidak memiliki kehamilan berisiko tinggi. Dalam kasus, Anda telah didiagnosis dengan kondisi seperti anemia atau hipertensi, sebaiknya diskusikan dengan dokter Anda tentang konsumsi dan kuantitasnya.