Bagaimana Wanita Bisa Kecanduan Seks

DokterSehat.Com – Bukan hanya pria kecanduan seks ternyata bisa juga dialami oleh wanita, wanita yang mengelami kecanduan seks, hanya mungkin mengambil bentuk yang lebih sulit untuk dikenali. Tidak seperti kecanduan yang melibatkan penyalahgunaan narkoba atau perilaku lain seperti alkohol atau judi, kecanduan seks jauh lebih kompleks. Masyarakat kita cenderung melihat laki-laki sebagai agresor seksual. Pria adalah orang-orang yang mencari dan semakin mereka mendapatkannya, maka semakin baik. Pria adalah Don Juan, si pejantan.

15

Perempuan, sementara itu, dipandang sebagai target perilaku ini dan bagi wanita, melakukan banyak seks bisa membuat mereka dilabeli pelacur. Budaya melihat perempuan sebagai makhluk yang umumnya tidak menginginkan seks dan harus diakali entah bagaimana. Tentu saja ini adalah generalisasi yang bervariasi dari tempat ke tempat dan lingkaran sosial ke lingkaran sosial, tetapi petunjuk itu dapat dilihat hampir di mana-mana.

Ini tidak berarti bahwa perempuan tidak dapat mengalami kecanduan seks, tetapi ini berarti perilaku dan motivasi seorang wanita kecanduan mungkin akan sedikit berbeda dengan seorang pria.

Pertama, apa yang memicu kecanduan seks adalah ketika orang, laki-laki atau perempuan, mulai menggunakan seks untuk mengatasi emosi negatif. Rasanya enak dan melepas kimia otak yang meredam zat kimia lain yang menyebabkan seseorang merasa buruk. Orang mencari seks karena mereka terangsang (Meskipun dorongan seks hiper yang aktif bisa memainkan peran dalam mengembangkan kecanduan), dilakukan untuk menghindari sesuatu yang lain. Perilaku menjadi kecanduan penuh ketika menyebabkan masalah bagi orang itu sendiri, dan semua upaya untuk menghentikannya gagal.

Kecenderungannya berbeda bagi perempuan dengan cara berikut. Wanita yang menderita masalah ini sering mencari rasa nyaman yang berasal dari asmara dan cinta, meskipun hubungan yang dimiliki sedikit hubungan dengan kedua hal tersebut.

Di mana seorang pria mungkin puas dengan hubungan seks fisik, wanita cenderung untuk mengejar kenyamanan  emosional tertinggi yang bisa didapat di awal hubungan. Dia akan pergi dari satu pasangan ke yang lain untuk mencari kenyamanan itu, meninggalkan hubungan sebelumnya ketika kenyamanan habis. Tentu saja dalam beberapa kasus, wanita tersebut menikah atau dalam hubungan yang solid, dan selingkuh untuk mencari emosi kuat seperti pada kencan pertama.

Seiring siklus berlangsung, wanita akan sering masuk ke hubungan ini pada frekuensi yang lebih besar dan mengekspresikan semangat yang lebih besar dan lebih besar di awal. Wanita mungkin menggunakan seks fisik untuk mengamankan hubungan, mengabaikan bahaya kehamilan yang tidak diinginkan, atau penyakit menular seksual. Ini adalah konsekuensi negatif dari tindakannya, dan bagi pecandu wanita, hal itu akan dirasionalisasikan atau diabaikan.

Baca Juga:  Cara Terbaru Untuk Mencegah Batu Ginjal Berulang

Bagaimana seorang wanita mendapatkan seks, karena ekspektasi budaya yang berbeda, juga dapat menampilkan dirinya dalam perilaku yang lebih manipulatif ketimbang yang langsung. Sedangkan laki-laki hanya akan pergi ke pelacur, perempuan lebih mungkin memilih rute yang berbeda, mungkin menempatkan dirinya dalam situasi yang membuatnya rentan terhadap pelecehan seksual atau tidak pilih-pilih pasangan.

Sementara wanita juga dapat jatuh ke dalam penggunaan berat pornografi dan masturbasi, ada beberapa pengetahuan di balik pria yang lebih dipengaruhi oleh stimulus seksual visual dibandingkan wanita, sehingga pada wanita perilaku ini kurang mungkin dilihat. Perempuan mungkin bersandar kepada bentuk eksibisionisme, seperti memakai pakaian yang terlalu terbuka, memberikan waktu berlebihan dalam men-seksual-kan penampilan mereka, atau bahkan tak sengaja membuka diri untuk laki-laki.

Di sini, norma-norma budaya dan adat istiadat dapat memperkeruh sehingga sulit untuk mengidentifikasi perilaku kompulsif seksual pada wanita. Bagaimana yang terbuka itu dianggap terlalu terbuka? Apakah seorang wanita yang mengekspos dirinya dalam beberapa situasi cenderung tidak dilihat sebagai masalah daripada jika pria yang melakukannya dengan cara yang sama? Ini bisa menjadi masalah jika berkaitann dengan konsekuensi negatif terhadap perilaku seksual.

Perilaku pecandu seks perempuan, dalam beberapa kasus, mungkin dapat lebih diterima secara sosial daripada pada laki-laki. Seorang wanita yang menari di sebuah klub yang menjadi terlalu agresif dapat menghadapi reaksi yang berbeda jika dibandingkan dengan laki-laki. Hal yang sama berlaku untuk perilaku menggoda. Tindakan itu masih menciptakan perasaan baik untuk mengatasi emosi negatif, dan pada titik tertentu mereka akan meningkat dan akan menyebabkan masalah. Namun mereka mungkin tidak terlihat sebagai gejala kecanduan seks.

Pecandu laki-laki akan sering mengalami saat-saat di mana ia bisa menjauhkan diri dari perilaku seksual. Namun, tekadnya runtuh setelah waktu singkat. Wanita dapat menjauhkan diri lebih lama, tetapi cenderung untuk mengganti kecanduan dengan sesuatu yang lain, seperti makan atau konsumsi alkohol.