CT-Scan: Bagaimana Prosedurnya?

DokterSehat.Com – Kebanyakan CT scan tidak memerlukan rawat inap. Karena mereka tidak memerlukan rawat inap, pasien menjalankan tes dan kemudian boleh pulang.

doktersehat-otak-xray-mri-infeksi-parkinson

CT scanner tampak seperti donat besar dengan meja yang sempit di tengah. Tidak seperti MRI, di mana pasien akan ditempatkan di dalam terowongan pemindai, saat menjalani CT scan, pasien jarang mengalami klaustrofobia karena keterbukaan bentuk donat dari pemindai. Biasanya pasien berbaring, kemudian tubuh dibawa oleh alat untuk bergerak melalui pusat mesin. Pasien bergerak melalui scanner baik kepala pertama atau kaki pertama, tergantung pada bagian tubuh yang dipindai. Untuk scan tertentu seperti sinus dan telinga tengah, pasien akan berbaring di perut mereka dan kepala akan mencapai donat dulu.

Pasien harus menahan agar tidak bergerak selama pemeriksaan, biasanya hanya beberapa menit. Seluruh prosedur, yang mencakup set-up, scan itu sendiri, memeriksa gambar, dan mengambil infus jika diperlukan, membutuhkan waktu 15-45 menit tergantung pada apa bagian tubuh yang sedang dipindai.

  • Untuk beberapa penelitian, pasien akan diminta untuk menahan nafas hingga 20 detik.
  • Jangan menggunakan logam apapun di tubuh.
  • Menggunakan pakaian atau tidak tergantung pemeriksaan. Untuk CT scan dada, perut, atau panggul, misalnya, biasanya penderita akan mengenakan pakaian dari rumah sakit. Untuk CT scan kepala, pasien dapat mengenakan pakaian normal.
  • Sedasi jarang diperlukan. Mesin CT-scan tenang, sehingga pasien hanya mendengar deru mesin yang sangat halus.
  • Teknolog adalah orang yang mengatur jalannya CT-scan di kamar sebelah dan dapat mengamati pasien melalui jendela besar.

Setelah prosedur
Jika pasien menerima suntikan kontras, jalur infus akan diambil dari lengan sebelum pasien pulang. Seharusnya tidak ada efek buruk dari scan atau injeksi kontras. Dalam keadaan langka ketika pasien menerima obat penenang, pasien baru akan dipulangkan setelah terjaga dan waspada. Namun, pasien yang baru mendapatkan obat penenang perlu ditemani anggota keluarganya untuk berjaga-jaga jika pasien masih dalam pengaruh sedasi.

Baca Juga:  CT-Scan: Apa Manfaatnya?

Hasil pencitraan CT scan akan ditafsirkan oleh dokter spesialis radiologi, dan hasil pencitraannya akan disampaikan ke dokter utama yang memerintahkan pemeriksaan ini.

Kapan mencari perawatan medis
Reaksi terhadap kontras hampir selalu segera terjadi, sehingga sangat jarang reaksi terjadi setelah pasien di rumah. Namun, jika pasien berpikir mengalami reaksi yang tertunda terhadap kontras, mereka harus kembali ke tempat dimana CT-scan dilakukan.

Gejala termasuk gatal dan kesulitan bernapas atau menelan. Jika kontras bocor ke bagian kulit bawah, pasien harus akan mengalami kemerahan, bengkak, atau sakit. Pasien akan sering diminta untuk datang kembali keesokan harinya untuk pemeriksaan kulit. Tidak ada efek samping dari pemeriksaan itu sendiri, tetapi pasien yang menjalani beberapa CT scan harus mendiskusikan paparan radiasi dengan dokter mereka.