Bagaimana Olahraga Bisa Membantu Anda Berhenti Merokok?

doktersehat-rokok

DokterSehat.Com– Hari ini adalah minggu pertama di tahun baru 2018, minggu dimana Anda berjanji pada diri Anda akan berhenti merokok. Jika Anda menemukan kesulitan, cobalah melakukan kegiatan! Penelitian baru-baru ini menunjukkan bagaimana berolahraga dapat mengurangi kecanduan pada tembakau.

Kita semua tahu bahwa merokok itu buruk bagi tubuh, tapi untuk berhenti merokok bisa sangat sulit. Gejala penarikan seperti iritabilitas, susah tidur, atau bahkan depresi biasanya dilaporkan oleh orang-orang yang berjuang dengan kecanduan tembakau.

Selain layanan dukungan khusus yang dapat membantu Anda mengatasi gejala-gejala ini, meditasi dan menghindari pemicu merokok juga merupakan metode yang bermanfaat.

Olahraga diketahui bisa mengurangi ketergantungan nikotin. Penelitian yang lebih tua telah menunjukkan bahwa bahkan latihan ringan selama 10 menit dapat memiliki efek langsung mengurangi hasrat untuk merokok.

Mekanisme yang tepat untuk efek ini tetap tidak diketahui. Tetapi penelitian baru membawa kita lebih dekat untuk memahami mekanisme ini, karena ini menunjukkan bagaimana berbagai tingkat intensitas latihan mempengaruhi hasrat nikotin pada tikus.

Dr. Alexis Bailey, dosen senior neuropharmacology di Universitas St George di London di Inggris, adalah penulis studi yang sesuai, dan temuan tersebut dipublikasikan di British Journal of Pharmacology.

Bagaimana olahraga membantu tikus yang tergantung pada nikotin?
Dr. Bailey dan timnya merawat tikus dengan nikotin selama 14 hari dan kemudian memasukkannya ke salah satu dari tiga rejimen yang menjalankan roda selama 24 jam per hari, 2 jam per hari, atau tidak ada olahraga sama sekali.

Pada hari ke 14, para peneliti menilai gejala penarikan tikus. Bagian otak tikus juga dianalisis.

Ditemukan bahwa “tikus yang diobati dengan nikotin yang menjalankan roda selama 24 jam berjalan menunjukkan penurunan signifikansi gejala penarikan mundur dibandingkan dengan kelompok yang tidak aktif.”

Selain itu, pada tikus yang berolahraga, para peneliti dapat melihat peningkatan aktivitas sejenis reseptor otak nikotin yang disebut alpha7 nicotinic acetylcholine. Reseptor ini terletak di hippocampus tikus, area otak yang terkait dengan menciptakan kenangan baru dan terlibat dalam gangguan mood.

Yang menarik, latihan 2 jam setiap hari sepertinya sama baiknya untuk menghilangkan gejala penarikan diri saat berolahraga terus menerus selama 24 jam. Hal ini menunjukkan bahwa efek olahraga yang menguntungkan tidak bergantung pada intensitas olahraga.

“Temuan ini mendukung efek perlindungan latihan sebelum penghentian merokok terhadap perkembangan ketergantungan fisik, yang dapat membantu penghentian merokok dengan mengurangi tingkat keparahan penarikan,” tulis para penulis.

Sebagai tim menjelaskan, “Hasil kami menunjukkan efektivitas bahkan jumlah sedang latihan selama paparan nikotin dalam menipiskan gejala penarikan nikotin dan mengarah ke sistem hippocampal —alpha7 nicotinic acetylcholine— sebagai mekanisme potensial yang mendasari efek ini.”

“Temuan ini mungkin juga berimplikasi pada pengembangan intervensi yang ditargetkan sebelum penghentian merokok yang dapat meningkatkan kemungkinan penghentian merokok,” tambah Dr. Bailey dan rekannya.

Ini adalah pertama kalinya efek pengaruhnya terhadap hewan yang kecanduan nikotin telah ditunjukkan dalam sebuah penelitian.

“Bukti menunjukkan bahwa olahraga mengurangi ketergantungan nikotin pada manusia. Penelitian kami telah menjelaskan bagaimana efek perlindungan dari latihan melawan ketergantungan nikotin benar-benar bekerja.” pugkas Dr. Alexis Bailey.

Namun, penulis penelitian juga mengingatkan bahwa bukti tersebut belum cukup untuk membangun hubungan sebab-akibat, antara peningkatan aktivitas reseptor nikotin nippocampal dan efek olahraga yang menguntungkan.