Bagaimana Media Sosial Mempengaruhi Perubahan Mood Anda Sehari-Hari?

DokterSehat.Com– Peneliti dari University of Bristol di Inggris telah menggunakan kumpulan data lebih dari 800 juta pesan Twitter, untuk mengevaluasi bagaimana perubahan mood kolektif selama 24 jam dan sepanjang musim.



Periset menunjukkan bahwa media sosial dapat menentukan perubahan mood antara hari kerja dan akhir pekan, serta sepanjang musim.
Studi yang paling luas dari jenisnya sampai saat ini dipimpin oleh peneliti mesin pembelajaran Dr. Fabon Dzogang.

Ia melakukan penelitian dengan ahli saraf Prof Stafford Lightman dan Nello Cristianini, seorang profesor kecerdasan buatan dari Jurusan Teknik Matematika. Temuan mereka dipublikasikan di jurnal resmi Brain and Neuroscience Advances.

Ritme sirkadian — proses biologis yang menunjukkan osilasi endogen dan berulang setiap sekitar 24 jam. Ini sering disebut sebagai “jam tubuh.” Mereka memungkinkan tubuh manusia untuk memprediksi kebutuhan selama periode terang dan gelap setiap hari. Daerah kecil di hipotalamus otak, yang disebut nukleus suprachiasmatik (SCN), mengatur aktivitas sirkadian paling banyak.

SCN sangat peka terhadap perubahan ringan yang terjadi saat matahari terbit dan terbenam, mengirimkan sinyal melalui hormon dan saraf ke semua jaringan di tubuh kita.

Irama sirkadian juga mempengaruhi mood. Memahami interaksi antara sinyal cahaya, musim, dan suasana hati dianggap penting; Cahaya memiliki efek signifikan pada berbagai area otak yang berperan dalam perhatian dan fungsi kognitif. Apalagi mood mempengaruhi pencapaian tujuan yang esensial bagi eksistensi yang sukses.

Perbedaan pola mood positif dan negatif
Tim peneliti mengumpulkan dari pengguna di Inggris, 800 juta anonim Tweets dari 33.576 poin waktu selama 4 tahun.

Pesan dengan kata-kata salam untuk musim-musim tertentu, seperti “bahagia,” “selamat,” dan “indah” dan diikuti dengan “Natal,” “Paskah,” “Tahun Baru,” dan varian lainnya, telah dihapus untuk menghindari data yang tidak sesuai.

Tweets kemudian dianalisis untuk kata-kata yang berkaitan dengan emosi positif dan negatif, juga kesedihan, kemarahan, dan kelelahan. Dr. Dzogang dan kolaborator menemukan pola yang berbeda dari suasana hati positif dan negatif selama 24 jam sehari.

Baca Juga:  Kenali 7 Tanda Anak yang Jadi Korban Bullying

Tim percaya ini menjadi studi pertama yang telah memecah emosi negatif menjadi kemarahan dan kesedihan kemudian membandingkannya dengan kelelahan.

Kemarahan terbukti berada di titik terendah di pagi hari sebelum secara bertahap meningkat mencapai puncak di malam hari hingga dini hari. Kesedihan adalah hal yang paling awal di pagi hari, sekitar pukul 6 pagi, diikuti dengan maksimum pukul 8 pagi.

Sementara itu, kelelahan memuncak pada pukul 8 pagi dan mengalami penurunan tajam setelahnya. Suasana hati yang positif meningkat dengan cepat di pagi hari, dengan puncak antara jam 8 pagi dan 10 pagi, antara pukul 8 malam dan tengah malam.

Kemarahan dan kelelahan ditunjukkan sebagian besar tidak terpengaruh oleh musim, namun suasana hati dan kesedihan yang positif berubah sebagai respons terhadap perubahan kondisi.

Media sosial adalah alat yang berguna dalam kesehatan mental
“Penelitian kami menunjukkan pola sirkadian yang kuat untuk suasana hati positif dan negatif,” catat Dr. Dzogang. “Profil kemarahan dan kelelahan ditemukan sangat stabil sepanjang musim atau antara hari kerja dan akhir pekan.”

“Pola yang diungkapkan penelitian kami untuk emosi positif dan kesedihan,” tambahnya, “menunjukkan variabilitas yang lebih banyak dalam menanggapi kondisi yang berubah ini dan tingkat interaksi yang lebih tinggi dengan paparan sinar matahari.”

“Teknik-teknik yang kami tunjukkan pada media sosial menyediakan alat yang berharga untuk mempelajari emosi kita, dan untuk memahami interaksi mereka dalam ritme sirkadian.” jelas Dr. Fabon Dzogang

Prof. Lightman juga menambahkan bahwa ritme sirkadian berdampak pada banyak gangguan kesehatan mental, dan tim berharap bahwa penelitiannya akan mendorong orang lain untuk menggunakan media sosial untuk memperbaiki pemahaman tentang kondisi kesehatan otak dan mental.