Awas Bahaya Menaruh HP Di Dekat Selangkangan

DokterSehat.Com – Tidak hanya menaruh HP di dekat selangkangan, jika Anda para pria senang menggunakan celana ketat karena mengikuti tren fashion, atau mandi air hangat menjadi kebiasaan sehari-hari yang tidak bisa ditinggalkan, maka mulailah berhati-hati. Karena kebiasaan-kebiasaan tersebut yang meningkatkan suhu sekitar testis Anda dalam waktu  lama dapat mengganggu kesuburan.



Testis (zakar) adalah dua buah organ yang berbentuk bulat dan terlindung didalam kantong yang disebut skrotum.

Testis berperan sangat besar dalam kesuburan seorang pria, sebab sperma dihasilkan dalam organ ini. Sperma adalah sel yang mampu membuahi sel telur pada wanita, hingga akhirnya berkembang menjadi janin. Jadi, kesehatan organ ini berkaitan langsung dengan kesuburan Anda.

Hal ini terjadi karena rusaknya sebagian besar bakal calon sperma, serta kerusakan tubulus seminiferus, saluran yang ada didalam testis.

Temperatur  yang ideal untuk memproduksi sperma adalah temperatur yang berada dibawah suhu normal tubuh, oleh karena itulah lokasi testis yang ‘menggantung’ di dalam skrotum merupakan posisi yang tepat untuk mewujudkan proses ini.

Testis dijaga agar temperaturnya sekitar 32 derajat Celcius (ada juga sumber yang menyebutkan bahwa suhunya harus dijaga sekitar 3 derajat Celcius dibawah suhu dalam tubuh) dengan posisi alaminya ini.

Testis dijaga tetap dingin dengan sirkulasi udara sekitar skrotum dan dengan pertukaran panas antara pembuluh darah di testis.

Oleh sebab itu, kondisi-kondisi yang menyebabkan peningkatan suhu testis, terutama yang berlangsung dalam waktu lama, berkaitan dengan terjadinya penurunan kesuburan pria.

Kebiasaan-kebiasaan lainnya yang berisiko menurunkan kesuburan pria :

  • Kebiasaan menggunakan celana ketat
  • Menaruh HP di dekat selangkangan
  • Mandi dan berendam air hangat
  • Bekerja dalam waktu lama di lingkungan yang panas
  • Menyetir minibus yang memiliki posisi mesin dibawah tempat duduk dalam waktu yang lama
Baca Juga:  Gangguan Psikosomatis

Penurunan jumlah sperma dapat berlangsung sebagian atau seluruhnya, tergantung keparahan kondisi dan lama paparan. Mandi air hangat (43-45 derajat celcius selama 30 menit perhari) juga disebutkan dapat mengurangi jumlah sperma yang dihasilkan, bahkan hingga 90%.

Hal ini terbukti secara nyata pada kasus kriptorkidismus. Kriptorkidismus adalah suatu masalah kesehatan dimana testis tidak turun dari dalam perut pada masa perkembangan dahulu saat masih didalam kandungan. Bisa salah satu atau keduanya tetap berada di perut/ disepanjang rute penurunan. Bila tidak diperbaiki dengan cepat, maka testis yang berada di rongga perut tidak dapat memproduksi sperma akibat paparan suhu tubuh yang terlalu panas. Oleh karena itu dalam kondisi ini, tindakan pembedahan untuk merelokasi testis penting dilakukan sebelum masa pubertas.

Banyak hal yang mempengaruhi sperma normal seorang pria, misalnya makanan, gaya hidup, stres, dll. Bila kita dapat mengurangi faktor-faktor yang dapat mengurangi kualitas sperma, salah satunya dengan menghindari kebiasaan-kebiasaan yang menyebabkan peningkatan suhu di sekitar testis maka tentunya kemungkinan kondisi ketidaksuburan semakin kecil.