Ataksia – Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Ataksia adalah sekelompok kondisi neurologis yang menyebabkan derajat kecacatan dan masalah dengan koordinasi fisik, seperti berjalan, keseimbangan, ucapan, penglihatan dan menelan. Tugas-tugas seperti menulis dengan pena atau makan dengan sendok garpu dapat dipengaruhi.

doktersehat-ataksia-ataxia-ALS-Amyotrophic-Lateral-Sclerosis

Ataksia sering disebabkan oleh kerusakan pada bagian otak yang disebut cerebellum atau kerusakan di tempat lain untuk sistem saraf tubuh. Belum ada obat untuk ataksia, tetapi rehabilitasi dan terapi dapat membantu meringankan beberapa gejala. Ataksia mengenai lebih dari 10.000 orang di Inggris. Berbagai jenis ataksia dapat mempengaruhi orang dewasa dan anak-anak dari segala usia.

Jenis Ataksia
Ada lebih dari 50 jenis ataksia yang didokumentasikan tapi mungkin varian yang lebih akan ditemukan di masa depan. Jenis utama dari ataksia adalah:

  • Ataksia akuisita/Acquired: Gejala mulai tiba-tiba setelah cedera, trauma atau kondisi lain yang mempengaruhi otak atau sistem saraf, seperti pada pasien yang mengalami stroke.
  • Ataksia herediter: Bentuk ataksia yang diwariskan dan masalah dengan gen menyebabkan gejala timbul selama bertahun-tahun.
  • Idiopatic late onset ataksia cerebellar (ILOA): kerusakan progresif pada otak kecil dari waktu ke waktu menyebabkan ataksia, meskipun alasan tidak sepenuhnya dipahami.

Gejala Ataksia
Gejala ataksia biasanya pertama kali terlihat pada masalah keseimbangan dan koordinasi tungkai. Orang dengan ataksia dapat mengimbangi kondisi dan kurangnya keseimbangan dengan cara berjalan kaki di mana kaki satu dengan kaki lainnya jauh terpisah. Gejala selanjutnya dapat meliputi bicara cadel (disartria) dan kesulitan menelan (disfagia). Mata orang dengan ataksia bisa bergerak tak menentu dari sisi ke sisi atau naik dan turun (oscillopsia).

Gejala lain termasuk:

  • Tangan gemetar
  • Kehilangan sensasi dan kekuatan pada tungkai
  • Masalah kandung kemih dan usus
  • Kehilangan memori
  • Kecemasan dan depresi

Anak-anak dan remaja dengan mewarisi ataksia Friedreich juga mungkin memiliki:

  • Deformitas kaki, dengan lengkungan kaki yang tinggi, jari kaki seperti palu
  • Scoliosis (kelengkungan tulang belakang)
  • Kehilangan pengelihatan melalui kerusakan saraf optik
  • Gangguan pendengaran
  • Diabetes (kencing manis)
  • Masalah jantung
Baca Juga:  Nyeri Lutut - Osteoartritis, Rheumatoid Arthritis, dan Kristal Arthritis

Penyebab Ataksia
Selain mewarisi masalah genetik atau cedera, penyebab lain dari ataksia meliputi:

  • Infeksi bakteri termasuk meningitis atau ensefalitis
  • Infeksi virus seperti cacar atau campak yang menyebar ke otak
  • Stroke, perdarahan di otak, transient ischemic attack (TIA)
  • Cerebral palsy
  • Multiple sclerosis (MS)
  • Penyalahgunaan alkohol
  • Kelenjar tiroid yang kurang aktif
  • Kanker
  • Paparan racun atau pestisida
  • Beberapa obat, termasuk benzodiazepin untuk kecemasan atau gangguan tidur
  • Kondisi autoimun, termasuk lupus
  • Epilepsi

Diagnosis Ataksia
Tahap pertama dari diagnosis ataksia akan penilaian suatu gejala, seberapa cepat gejala berkembang dan riwayat kesehatan di masa lalu. Pemeriksaan fisik akan dilakukan. Darah atau urin dapat diperiksa untuk mengesampingkan kondisi medis lainnya. Rujukan ke ahli saraf atau dokter spesialis anak pada kasus anak-anak mungkin diperlukan. Tes yang dilakukan di rumah sakit dapat meliputi pengujian genetik, pungsi lumbal dan pencitraan otak dengan CT scan atau MRI.

Pengobatan untuk Ataksia
Berbagai spesialis mungkin diperlukan untuk membentuk tim asuhan untuk orang dengan ataksia, tergantung pada gejala. NHS menyebut tim multi-disiplin atau multi-dokter. Tim ini dapat mencakup

  • Neurologist dan Perawat neurologi
  • Ahli jantung (spesialis jantung)
  • Dokter Spesialis Mata (spesialis mata)
  • Urolog (spesialis kandung kemih dan spesialis inkontinensia)
  • Fisioterapis dan / atau terapis okupasi
  • Terapis wicara dan bahasa
  • Psikolog (kesehatan mental)
  • Pekerja sosial

Jenis ataksia teretentu dapat merespon dengan baik terhadap pengobatan tertentu, misalnya, ataksia dengan defisiensi vitamin E diberikan suplemen vitamin E. Ataksia episodik tipe 2 dapat diobati dengan acetazolamide.