Asites – Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Asites adalah kondisi ketika cairan mengisi dalam rongga abdomen. Asites seringkali terjadi ketika hati berhenti bekerja dengan baik. Cairan akan mengisi rongga antara abdomen dan organ yang disebut kavitas abdomen/peritoneal. Kavitas abdomen berlokasi di bawah kavitas dada, dan mereka dipisahkan oleh diafragma. Cairan asites dapat memiliki banyak sumber seperti dari penyakit hepar, kanker, kegagalan jantung kongestif, atau kegagalan ginjal.

doktersehat-Dispepsia-Asites

Penyebab
Penyebab terbanyak dari asites adalah penyakit hati lanjut atau sirosis. Meskipun mekanisme pasti dari perkembangan asites masih belum dimengerti seutuhnya, teori kebanyakan menunjukkan adanya suatu hipertensi portal (peningkatan tekanan pada aliran darah yang menuju hati) sebagai kontributor utama dalam penyebab asites. Prinsip dasar ini serupa dengan pembentukan edema di bagian tubuh lainnnya karena ketidakseimbangan tekanan di dalam dan di luar sirkulasi (sistem tekanan yang tinggi di dalam), pada kasus ini, kavitas abdomen merupakan kavitas dengan tekanan yang rendah. Peningkatan tekanan darah protal dan penurunan albumin (protein yang ada di dalam darah) bertanggungjawab dalam tekanan gradien dan menyebabkan asites abdomen.

Faktor lain yang berkontribusi terhadap terjadinya asites adalah adanya retensi garam dan air. Volume darah yang beredar dapat dianggap rendah oleh sensor pada ginjal sehingga terjadilah pembentukan ascites yang dapat menguras beberapa Volume cairan dari darah. Sinyal ginjal ini adalah untuk menyerap kembali lebih banyak garam dan air untuk mengkompensasi hilangnya volume cairan tubuh.

Beberapa penyebab lain dari asites berhubungan dengan peningkatan gradien tekanan dari gagal  jantung kongestif dan gagal ginjal lanjut karena retensi umum cairan dalam tubuh.

Dalam kasus yang jarang terjadi, peningkatan tekanan dalam sistem portal dapat disebabkan oleh obstruksi internal atau eksternal dari pembuluh darah portal, sehingga terjadi hipertensi portal tanpa sirosis. Contoh ini bisa terjadi pada kondisi massa (keganasan atau tumor) yang menekan pembuluh portal dari dalam rongga perut atau adanya gumpalan darah pada pembuluh darah kapal Portal yang menghalangi aliran normal dan meningkatkan tekanan dalam suatu ruangan (misalnya, sindrom Budd-Chiari) .

Ascites dapat juga bermanifestasi sebagai akibat dari kanker, yang disebut ascites malignant. Jenis ascites ini biasanya manifestasi dari kanker stadium lanjut dari organ-organ di dalam rongga perut, seperti, kanker usus besar, kanker pankreas, kanker lambung, kanker payudara, limfoma, kanker paru-paru, atau kanker ovarium.

Ascites pankreas dapat terlihat pada orang pankreatitis kronis atau peradangan pankreas. Penyebab paling umum dari pankreatitis kronis adalah penyalahgunaan alkohol yang berkepanjangan. Ascites pankreas juga dapat disebabkan oleh pankreatitis akut serta trauma pada pankreas.

Tipe Asites
Asites terbagi menjadi 2 tipe secara tradisional: transudat dan eksudat. Klasifikasi ini berdasarkan jumlah protein yang ditemukan dalam cairan. Sistem yang lebih maju menghitung jumlah albumin dalam cairan asites dibandingkan dengan albumin yang ada dalam serum (aliran darah). Hal ini disebut dengan Serum Asites Gradien Albumin (SAAG).

  • Asites karena hipertensi portal (sirosis, gagal jantung kongestif, Budd-Chiari) biasanya memiliki SAAG lebih dari 1,1
  • Asites yang disebabkan oleh penyeabb lain (maligna atau pankreatitis) memiliki SAAG kurang dari 1,1.

Apa Faktor Risiko Asites?
Penyebab terbanyak asites adalah sirosis dari hepar. Banyak faktor risiko lain yang menyebabkan asites dan sirosis yang serupa. Kebanyakan faktor risikonya adalah hepatitis B, hepatitis C, dan penyalahgunaan alkohol jangka panjang. Faktor risiko potensial lainnya yang terkait kondisi ini seperti gagal jantung kongestif, malingansi, dan penyakit ginjal.

Apa Gejala Asites?
Tidak ada gejala yang dikaitkan dengan asites khususnya jika kasusnya ringan (biasanya cairan di rongga abdomen kurang dari sekitar 100-400 ml pada orang dewasa). Semakin terakumulasi lebih banyak cairan, terjadi peningkatan lingkar perut dan ukuran perut biasa terlihat. Nyeri di perut, ketidaknyamanan, dan kembung juga sering terlihat ketika ascites menjadi lebih besar. Sesak napas juga dapat terjadi karena pembesaran ascites, hal ini karena meningkatnya tekanan pada diafragma dan migrasi cairan melintasi diafragma menyebabkan efusi pleura (cairan di sekitar paru-paru). Perut yang besar secara kosmetik juga tidak indah.

Baca Juga:  Batuk Rejan (Pertusis) - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Apa Terapi Asites?
Pengobatan ascites sebagian besar tergantung pada penyebab yang mendasari. Misalnya, carcinomatosis peritoneal atau malignant ascites dapat diobati dengan reseksi bedah kanker dan kemoterapi, sementara manajemen ascites berhubungan dengan gagal jantung diarahkan untuk mengobati gagal jantung dengan manajemen medis dan pembatasan diet.

Karena sirosis hati adalah penyebab utama dari ascites, itu akan menjadi fokus utama dari bagian ini.

Diet
Mengelola ascites pada pasien sirosis biasanya melibatkan membatasi natrium asupan makanan dan resep diuretik (pil air). Membatasi asupan natrium (garam) menjadi kurang dari 2 gram per hari merupakan langkah yang sangat praktis, sukses, dan banyak direkomendasikan untuk pasien dengan ascites. Dalam sebagian besar kasus, pendekatan ini perlu dikombinasikan dengan penggunaan diuretik karena pembatasan garam saja umumnya bukan cara yang efektif untuk mengobati ascites. Konsultasi dengan ahli gizi dalam hal pembatasan garam harian dapat sangat membantu untuk pasien dengan ascites.

Obat
Obat diuretik akan meningkatkan ekskresi garam dan air dari ginjal. Diuretik yang direkomendasikan dalam pengaturan asites hati adalah kombinasi dari spironolactone (aldactone) dan furosemide (Lasix). Dosis tunggal 100 miligram spironolactone dan 40 miligram furosemide biasa direkomendasikan sebagai dosis awal. Ini dapat ditingkatkan secara bertahap untuk mendapatkan respon yang tepat dengan dosis maksimum 400 miligram spironolactone dan 160 miligram furosemide, sepanjang pasien dapat mentolerir peningkatan dosis obat diuretik tanpa efek samping. Konsumsi obat ini bersama-sama di pagi hari biasanya disarankan untuk mencegah sering buang air kecil pada malam hari.

Terapi Parasintesis
Untuk pasien yang tidak merespon dengan baik atau tidak dapat mentolerir regimen pengobatan di atas, terapi paracentesis (jarum ditempatkan ke daerah perut, di bawah kondisi steril, untuk menyedot cairan di cavum peritoneal) dapat dilakukan untuk menghilangkan sejumlah besar cairan. Beberapa liter (4 sampai 5 liter) cairan dapat diambil dengan aman dengan prosedur. Untuk pasien dengan ascites malignant, prosedur ini juga mungkin lebih efektif daripada penggunaan diuretik.

Operasi
Untuk kasus yang berulang dan tidak sembuh, prosedur bedah mungkin diperlukan untuk mengontrol ascites. Transjugular intrahepatik portosystemic shunt (TIPS) adalah prosedur yang dilakukan melalui vena jugularis interna (vena utama pada leher) dibawah pembiusan lokal oleh seorang ahli radiologi intervensi. Sebuah shunt ditempatkan antara sistem vena portal dan sistem vena sistemik (vena yang mengembalikan darah kembali ke jantung), sehingga mengurangi tekanan portal. Prosedur ini disediakan untuk pasien yang memiliki respon minimal untuk perawatan medis agresif. Prosedur ini telah terbukti mengurangi ascites dan mengurangi penggunaan diuretik dalam sebagian besar kasus. Namun, hal ini terkait dengan komplikasi yang signifikan seperti ensefalopati hepatik dan bahkan kematian.

Penempatan shunt tradisional (shunt peritoneovena dan shunt portosystemic sistemic) telah ditinggalkan karena tingginya tingkat komplikasi.

Transplantasi Hati
Akhirnya, transplantasi hati untuk sirosis lanjut dapat dianggap sebagai pengobatan untuk ascites akibat gagal hati. Transplantasi hati melibatkan proses yang sangat rumit dan berkepanjangan dan memerlukan pemantauan ketat

Komplikasi
Beberapa komplikasi asites terkait kesulitan bernapas karena penekanan diafragma dan karena efusi pleura. Infeksi merupakan komplikasi serius lainnya. Pada pasien dengan asites terkait hipertensi portal, bakteri dari usus mampu secara spontan menginvasi cairan asites dan menyebabkan infeksi. Hal ini disebut peritonitis bakteri spontan (SBP).  Antibodi jarang pada asites, maka respon imun pada asites sangat sedikit dan terbatas.