Apakah Operasi Lebih Baik dari Diet?

doktersehat-operasi-pisau
pic credit: Army Medicine

DokterSehat.Com– Ada banyak cara untuk untuk menurukan berat badan, entah itu diet dengan mengurangi porsi makanan atau melakukan langkah operasi. Tapi mana yang lebih baik untuk kesehatan jangka panjang kita?

Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa adanya hubungan antara beberapa jenis operasi untuk menurunkan berat badan dan menurunkan semua tingkat kematian secara keseluruhan.

Menurut data dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC), lebih dari sepertiga orang dewasa di Amerika Serikat hidup dengan obesitas.

Hal ini sangat mengkhawatirkan karena kondisinya juga terkait dengan hasil kesehatan negatif lainnya, termasuk diabetes, penyakit jantung, dan jenis kanker tertentu.

Cara yang paling umum untuk menangani kelebihan berat badan adalah diet, latihan fisik, obat penurunan berat badan, dan bariatrik —operasi menurunkan berat pada pasien obesitas.

Individu yang ingin kembali membentuk badan mungkin memilih satu atau kombinasi dari perawatan ini, tergantung pada pilihan apa yang paling sesuai untuk mereka.

Bedah bariatrik biasanya ditawarkan kepada individu yang didiagnosis dengan obesitas berat, yang didefinisikan sebagai memiliki body mass index (BMI) atau indeks massa tubuh lebih dari 35.

Jenis operasinya bertujuan untuk membuat perut lebih kecil, sehingga nafsu makan seseorang, serta jumlah makanan yang bisa mereka konsumsi berkurang.

Jenis operasi bariatrik meliputi:

  • Laparoskopi, di mana cincin ditempatkan di sekitar bagian perut sehingga mengurangi berapa banyak perut yang dapat digunakan seseorang untuk menelan makanan
  • Mengecilkan lambung atau mengecilkan pinggang, Roux-en-Y, yang membutuhkan “pelepasan” perut sehingga sedikit makanan dapat tertelan, dan memotong usus rendah sehingga bisa menempel langsung ke bagian perut yang sekarang lebih kecil
  • Laparoscopic sleeve gastrectomy, di mana sebagian besar perut diangkat, hanya dengan irisan yang lebih kecil, yang dapat menampung jumlah makanan yang lebih rendah

Baru-baru ini, periset meneliti jenis strategi dan prosedur menurunkan berat badan yang terkait dengan risiko kematian sebab-akibat yang lebih rendah.

Operasi Vs non-bedah
Periset melakukan penelitian kohort retrospektif yang melibatkan 8.385 orang yang didiagnosis dengan obesitas, yang semuanya memiliki beberapa jenis operasi penurunan berat badan (baik pita laparoskopi, bypass gaster, atau gastrektomi) antara tahun 2005 dan 2014, dan 25.155 orang yang mengikuti alternatif program manajemen obesitas, seperti yang disarankan oleh dokter mereka.

Intervensi manajemen obesitas termasuk sesi konseling yang menargetkan diet dan bekerja untuk memperbaiki perilaku makan. Peserta dalam dua kelompok diimbangi semirip mungkin untuk usia —dengan usia rata-rata 46 – dan seks biologis.Tanggal tindak lanjut terakhir untuk semua peserta adalah 31 Desember 2015.

Setelah menganalisis data yang diperoleh dari kohort ini selama sekitar 4,5 tahun, Reges dan rekan menemukan bahwa individu yang didiagnosis dengan obesitas yang telah menjalani operasi bariatrik memiliki tingkat kematian sebab-akibat yang lebih rendah daripada mereka yang memilih untuk melakukan manajemen non-bedah, seperti dilansir dari medicalnewstoday.com, Rabu (17/1/2018)

Para periset berpendapat bahwa penelitian mereka relevan dalam konteks, di mana banyak penelitian telah dilakukan mengenai hasil jangka pendek dari operasi penurunan berat badan, namun informasi tentang hasil jangka panjangnya terbatas.

Secara khusus, mereka tertarik untuk mengumpulkan lebih banyak data tentang hubungan antara jenis intervensi ini dan semua tingkat kematian penyebabnya.

Informasi semacam ini, menurut mereka, belum pernah tersedia sebelumnya, karena penelitian sebelumnya tidak dapat membandingkan data pasien dengan operasi bariatrik dengan orang-orang yang memilih intervensi non-medis.

Reges dan timnya, bagaimanapun, memperingatkan bahwa penelitian mereka bersifat observasional, sehingga sulit untuk menyimpulkan hubungan kausal langsung antara operasi bariatrik dan tingkat kematian yang lebih rendah.

Temuan tersebut, menurut mereka, dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor berbeda yang tidak dapat dikendalikan oleh para peneliti.

Keterbatasan lainnya termasuk “ketidakseimbangan kelompok” yang diciptakan oleh pencocokan peserta berdasarkan usia, jenis kelamin, BMI, dan diagnosis diabetes yang ada.