Dialisis Ginjal – Apa yang Pasien Lakukan Selama Dialisis?

DokterSehat.Com – Berikut adalah beberapa hal yang pasien lakukan selama dialisis.

doktersehat-gagal-ginjal-akut-penyakit-Hidronefrosis-kanker

Hemodialisis
Hemodialisis biasanya dilakukan di unit hemodialisis. Unit hemodialisis merupakan suatu ruangan khusus yang dilengkapi dengan mesin yang melakukan perawatan dialisis. peralatan khusus ini memiliki alat untuk memurnikan air di mesin dialisis. Unit dialisis juga merupakan tempat di mana pasien dapat menerima konseling untuk maknaan apa yang tepat dan kebutuhan sosial.

Pasien biasanya pergi ke unit dialisis tiga kali seminggu untuk menjalani pengobatan. Misalnya, jadwal adalah hari Senin, Rabu, dan Jumat atau Selasa, Kamis, dan Sabtu. Sebelum pengobatan, pasien menimbang badan sehingga kelebihan cairan yang terakumulasi di tubuh sebelum dan setelah dialisis dapat diukur. Pasien kemudian pergi ke kursi seperti kursi santai. Daerah graft atau fistula (hubungan antara arteri dan vena), dibersihkan secara menyeluruh. Dua jarum kemudian dimasukkan ke dalam graft atau fistula. Salah satu jarum mengambil darah ke dalam mesin untuk dibersihkan. Jarum lainnya adalah jarum untuk mengembalikan darah untuk yang ke pasien untuk kembali ke tubuh pasien.

Perawatan hemodialisis dilakukan selama 2½-4½ jam. Selama ini, pegawai di unit dialisis memeriksa tekanan darah pasien sering dan menyesuaikan mesin dialisis untuk memastikan jumlah yang tepat cairan yang dikeluarkan dari tubuh pasien. Pasien dapat membaca, menonton televisi, tidur, atau melakukan pekerjaan lain selama pengobatan. Pada kesempatan tersebut, pasien yang sangat termotivasi mungkin dapat melakukan dialisis sendiri di rumah dalam proses yang disebut hemodialisis rumah.

Dialisis peritoneal
Dialisis peritoneal melibatkan pasien untuk lebih aktif dalam perawatan dialisis tersebut. Tanggung jawab pasien yang utama adalah permukaan perut dan kateter tetap bersih, di mana terapi diberikan, untuk mencegah infeksi.

Baca Juga:  Dialisis Ginjal - Apa Keuntungannya?

Dalam proses ini, pasien menimbang dirinya untuk menentukan cairan yang akan digunakan. Pasien kemudian memakai masker dan membersihkan kateter peritoneal. Cairan yang telah diizinkan untuk tinggal di rongga peritoneum dikeringkan kembali ke kantong plastik yang awalnya berisi cairan. Pasien kemudian memutus kantong ini dan menghubungkan kantong baru yang berisi cairan yang diperbolehkan untuk mengalir ke rongga peritoneum. Setelah cairan masuk ke dalam tubuh, kantong baru digulung dan ditempatkan di pakaian pasien sampai perawatan berikutnya. Prosedur ini biasanya memakan waktu 30 menit dan harus dilakukan 4-5 kali sehari.

Sebagai alternatif untuk pengobatan ini, beberapa pasien dialisis peritoneal menggunakan mesin yang disebut “cycler.” Cycler ini digunakan setiap malam. Lima sampai enam kantong cairan dialisis digunakan pada cycler dan mesin cycler secara otomatis mengubah cairan saat pasien tidur.