Apa yang Menyebabkan Seseorang Gagap?

DokterSehat.Com– Kita sudah tahu bahwa gagap dikaitkan dengan aktivitas otak yang tidak seimbang, namun seluk beluk mekanisme yang mendasarinya tetap tidak jelas. Tapi sekarang, para peneliti memberikan penjelasan baru tentang peran otak terhadap gagap.

doktersehat-kanker-mulut-bau-cegukan

Gagap adalah gangguan bicara di mana kelancaran bicara dipengaruhi, dengan pembicara sering mengulangi suku kata atau suara satu kata secara kompulsif. Gagap cenderung terjadi saat anak usia dini, dan lebih dari 5 persen anak mengalaminya.

Gagap biasanya hilang pada usia dewasa. Tapi itu bertahan di sekitar 1 persen populasi orang dewasa dan mungkin menyebabkan penurunan kualitas hidup, tergantung pada tingkat keparahannya.

Dengan membandingkan otak orang dewasa yang gagap dan mereka yang tidak dengan menggunakan pemindaian Magnetic Resonance Imaging (MRI). Para ilmuwan telah mengamati bahwa orang-orang yang suaranya terpengaruh menunjukkan asimetri di daerah otak yang bertanggung jawab untuk komunikasi verbal.

Tapi sejauh ini, mekanisme otak yang tepat dalam bermain telah misterius. Kini, periset dari Institut Max Planck untuk Ilmu Kognitif dan Otak Manusia di Leipzig dan University Medical Center Göttingen – keduanya di Jerman, telah menemukan rincian baru tentang apa yang terjadi di otak orang dewasa yang gagap.

Bagian gyrus frontal inferior kanan sangat aktif saat kita menghentikan tindakan, seperti gerakan tangan dan ucapan,” jelas penulis studi pertama Nicole Neef, dari Max Planck Institute, seperti mengutip MedicalNewsToday, Jumat, 15 Desember 2017.

“Jika daerah ini terlalu aktif, hal itu menghalangi area otak lain yang terlibat dalam inisiasi dan penghentian gerakan. Pada orang yang gagap, daerah otak yang bertanggung jawab atas gerakan bicara sangat terpengaruh”, tambahnya.

Penelitian saat ini menggunakan MRI untuk mengidentifikasi secara spesifik mekanisme yang berkaitan dengan hiperaktif di belahan kanan otak orang dewasa yang gagap. Temuannya baru-baru ini dipublikasikan di “Brain: A Journal of Neurology”.

Neef dan rekannya bekerja dengan 31 orang dewasa (15 wanita dan 16 laki-laki), yang berusia 36 tahun, rata-rata gagap sejak kecil, serta 34 peserta kontrol (17 wanita dan 17 laki-laki), berusia 35,5 tahun, rata-rata yang tidak gagap.

Baca Juga:  Ini Alasannya Mengapa Ada Orang yang Gagap

Semua bebas dari gangguan neurologis dan mereka tidak menggunakan obat apa pun, dan orang-orang yang gagap dicocokkan semirip mungkin untuk usia, jenis kelamin, pendidikan, dan “kewaspadaan”.

Para periset berpikir bahwa gangguan bicara ini mungkin terkait dengan terganggunya sinyal di gyrus frontal inferior kiri – wilayah otak yang terkait dengan pemrograman gerakan bicara fisik, dan di korteks motor kiri – bertanggung jawab atas pengaturan gerakan ini. Jika kedua proses ini terhambat secara sporadis, orang yang terkena dampak tidak dapat berbicara dengan lancar,” berdasarkan pengamatan Neef.

Untuk menguji hipotesis mereka, para peneliti melakukan pemindaian MRI pada semua peserta, membandingkan hasilnya untuk orang dewasa yang gagap dengan yang didapat dari kelompok kontrol.

Mereka meminta subjek untuk membayangkan diri mereka mengucapkan nama bulan, sehingga aktivitas otak yang berhubungan dengan ucapan dapat diperiksa tanpa mengganggu penilaian MRI.

Neef dan rekannya secara khusus mencari saluran serat yang berubah – kelompok akson, serat sel otak yang panjang yang memungkinkan neuron terhubung dan berkomunikasi di daerah otak yang berhubungan dengan ucapan di belahan otak kanan.

Mereka menemukan bahwa di otak orang-orang yang gagap, saluran aslanta fronta – jalur saraf yang telah dikaitkan dengan kelancaran pidato – mengirim lebih banyak sinyal daripada yang biasanya ada di otak seseorang tanpa gagap, sehingga menyebabkan lebih banyak aktivitas di tempat tujuan.

Semakin kuat saluran asalnya,” jelas Neef, “semakin parah kegagapannya. Dari penelitian sebelumnya, kita tahu bahwa traktat serat ini memainkan peran penting dalam sinyal penyesuaian yang menghambat gerakan.”

Hiperaktif dalam jaringan ini dan koneksi yang lebih kuat,” lanjutnya, “dapat menyarankan bahwa salah satu penyebab kegagapan terletak pada penghambatan gerakan ucapan nurani.

Temuan ini memberikan wawasan baru ke dalam mekanisme otak yang bertanggung jawab untuk gagap, yang secara khusus berfokus pada peran belahan kanan yang terlalu aktif dalam mencegah aliran alami gerakan fisik yang berhubungan dengan suara.