Apa itu MERS ?

Middle East Respiratory Syndrome ( MERS ) adalah penyakit virus pernapasan yang pertama kali dilaporkan terjadi di Arab Saudi pada tahun 2012 . Hal ini disebabkan oleh coronavirus yang disebut MERS – COV . Kebanyakan orang yang telah dikonfirmasi memiliki infeksi MERS – COV memilik tanda-tanda penyakit pernapasan akut parah. Gejala yang dialami adalah demam , batuk , dan sesak napas. Sekitar 30 % dari orang-orang terkena MERS ini meninggal.

6

Sejauh ini, semua kasus MERS dikaitkan dengan enam negara dekat Semenanjung Arab. Virus ini telah menyebar dari orang sakit ke orang lain. Namun, virus ini belum terbukti menyebar dengan cara yang spesifik.

Saat ini Centers for Disease Control US bekerja sama dengan mitra kesehatan untuk lebih memahami risiko virus ini , termasuk sumber , bagaimana penyebarannya , dan bagaimana infeksi bisa dicegah . CDC telah memberikan informasi bagi wisatawan dan bekerja sama dengan departemen kesehatan , rumah sakit , dan mitra lainnya untuk mempersiapkan kemungkinan kasus MERS terjadi di Amerika Serikat.

 

Informasi Umum MERS

Q : Apa MERS ?

A : Middle East Respiratory Syndrome ( MERS ) adalah penyakit virus pernapasan . MERS disebabkan oleh coronavirus yang disebut ” Middle East Respiratory Syndrome Coronavirus ” ( MERS – COV ) .

Q: Apakah MERS – COV ?

A : MERS – COV adalah coronavirus beta . Ini pertama kali dilaporkan pada tahun 2012 di Arab Saudi . MERS – COV dulu disebut ” coronavirus baru , ” atau ” nCoV ” . Hal ini berbeda dari coronaviruses lain yang telah ditemukan pada orang sebelumnya.

Q : Apakah MERS – COV sama dengan virus SARS ?

J: Tidak, MERS – COV bukan virus yang sama yang menyebabkan sindrom pernafasan akut parah ( SARS ) pada tahun 2003, Tetapi seperti virus SARS , MERS – COV paling mirip dengan virus coronaviruses yang ditemukan dengan pada kelelawar. Virus ini masih dipelajari

Q : Apa saja gejala dari MERS ?

A : Kebanyakan orang yang terinfeksi dengan MERS – COV berakibat penyakit pernapasan akut parah dengan gejala demam , batuk , dan sesak napas . Sekitar setengah dari mereka meninggal . Beberapa orang dilaporkan memiliki penyakit pernapasan ringan.

Q : Apakah MERS – COV menyebar dari orang ke orang ?

A : MERS – COV telah terbukti menyebar di antara orang-orang yang berada dalam kontak dekat. Transmisi dari pasien yang terinfeksi kepada personil kesehatan juga sedang dipelajari.

Q : Apakah sumber dari MERS – COV ?

A : Kami tidak tahu pasti di mana virus itu berasal. Namun, mungkin berasal dari sumber hewani. Selain manusia , MERS – COV telah ditemukan pada unta di Qatar , Mesir dan Arab Saudi , dan kelelawar di Arab Saudi . Unta di beberapa negara lain juga telah diuji positif untuk antibodi terhadap MERS – COV , menunjukkan mereka sebelumnya terinfeksi MERS – COV atau virus terkait erat. Namun, kita tidak tahu apakah unta adalah sumber virus . Informasi lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi peran kemungkinan bahwa unta , kelelawar , dan hewan lainnya dapat bermain dalam penyebaran MERS – COV .

Baca Juga:  Apa Virus Ebola Menyebabkan Kematian?

Q : Apakah ada kasus terjadi di Indonesia yang terinfeksi ?

A : Diduga terjadi, Tiga warga Pekanbaru, Riau ditempatkan di karantina karena mereka menunjukkan gejala MERS setelah dua orang meninggal, kemungkinan besar dari infeksi, terjadi di Denpasar, Bali dan Medan, Sumatera Utara.

“Memang benar, ada warga yang diduga memiliki MERS,” kata Kepala Dinas Kesehatan Riau Zainal Arifin, seperti dikutip oleh negara yang dikelola Kantor Berita Antara, Rabu. “Mereka baru saja kembali dari haji dan memiliki indikator MERS.”

Q : Apakah saya berisiko untuk infeksi MERS – COV ?

J: Anda tidak dianggap berisiko terinfeksi MERS – COV jika Anda belum memiliki kontak dekat , seperti merawat atau hidup dengan seseorang yang sedang dievaluasi untuk infeksi MERS – COV .

Q : Apakah saya masih dapat melakukan perjalanan ke negara-negara di Semenanjung Arab atau negara-negara tetangga di mana kasus MERS telah terjadi ?

A : Ya . bahkan CDC US tidak merekomendasikan siapa pun mengubah rencana perjalanan mereka karena MERS . Saat ini status CDC adalah baru di level Alert ( Level 2 ). Wisatawan yang akan ke daerah tersebut disarankan untuk mengikuti tindakan pencegahan standar , seperti mencuci tangan dan menghindari kontak dengan orang yang sakit .

Q : Bagaimana jika saya baru saja bepergian ke negara-negara di Semenanjung Arab atau negara-negara tetangga dan jatuh sakit ?

J: Jika Anda mengalami demam dan gejala penyakit pernapasan , seperti batuk atau sesak napas , dalam waktu 14 hari setelah bepergian dari negara-negara di Semenanjung Arab atau negara-negara tetangga , kami sarankan anda ke dokter dan ceritakan mengenai perjalan anda.

Q : Bagaimana saya dapat membantu melindungi diri sendiri ?

A : berikut beberapa tips yang dapat dilakukan
– Cuci tangan Anda sering dengan sabun dan air selama 20 detik , dan membantu anak-anak melakukan hal yang sama . Jika sabun dan air tidak tersedia , gunakan pembersih tangan berbasis alkohol .

– Tutup hidung dan mulut dengan tisu saat batuk atau bersin kemudian langsung buang di tempat sampah .

– Hindari menyentuh mata , hidung , dan mulut dengan tangan yang belum dicuci .

– Hindari kontak dekat , seperti mencium , berbagi cangkir , atau berbagi peralatan makan , dengan orang yang sakit .
– Bersihkan dengan anti kuman bagian yang sering disentuh , seperti mainan dan pegangan pintu .

Q : Apakah ada vaksin ?

A: Tidak , tetapi CDC sedang membahas dengan mitra kemungkinan pengembangan vaksin .

Q : Apa pengobatan MERS ?

A : Tidak ada pengobatan khusus direkomendasikan untuk penyakit yang disebabkan oleh MERS – COV . Perawatan medis lebih untuk mendukung dan membantu meringankan gejala.

Q : Apakah ada tes laboratorium ?

A : Tes laboratorium ( polymerase chain reaction atau PCR ) untuk MERS – COV tersedia, tanyakan dengan laboratorium anda.

Sumber:  Centers for Disease Control US dan Channel News Asia