Apa Itu Botox Rambut dan Apa Fungsinya?

DokterSehat.Com– Botox adalah senyawa yang terbuat dari toksin botulinum, zat yang diketahui menyebabkan kelumpuhan otot. Sementara racun botulinum bisa menjadi racun dalam jumlah banyak, dokter menggunakannya dalam jumlah yang lebih sedikit untuk beberapa tujuan bermanfaat. Ini bisa termasuk mengurangi keringat, migrain, kerusakan mata, dan kesulitan menelan, serta untuk keperluan kosmetik.

Botox-Rambut-Doktersehat

Photo Credit: Medicalnewstoday.com

Apa botox untuk rambut?
Ada dua jenis perawatan botox untuk rambut, yakni botox untuk rambut dan menyuntikkan botox ke kulit kepala. Botox telah diiklankan untuk digunakan dalam menciptakan rambut yang lebih indah.

Yang pertama adalah Botox untuk rambut, yang sama sekali tidak mengandung botox. Sebagai gantinya, ini adalah aplikasi topikal yang dirancang untuk memperbaiki rambut rusak, agar rambut lebih bersinar dan tampak lebih sehat.

Aplikasi lainnya melibatkan penyuntikan botox ke kulit kepala. Ini adalah penggunaan produk botox yang belun disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA).

Botox adalah salah satu perawatan yang tersedia bagi orang yang ingin meningkatkan penampilan rambut mereka. Memahami bagaimana perawatan ini bekerja dan dapat membantu seseorang memutuskan apakah mereka sesuai dengan botox.

Siapa yang bisa menggunakan botox untuk rambut?
Aplikasi topikal dari produk yang dipasarkan sebagai botox untuk rambut biasanya direkomendasikan bagi mereka yang memiliki rambut rapuh, rusak, atau keriting. Orang-orang yang rambutnya telah rusak oleh styling, pewarnaan rambut, dan panas catokan, juga bisa dengan perawatan ini.

Suntikan botox untuk kulit kepala dipasarkan ke orang yang berkeringat berlebihan, karena berkeringat bisa menyebabkan rambut tampak berserabut dan rambut tumbuh lama.

Orang yang mendapatkan suntikan mungkin tidak mencuci rambut untuk waktu yang lebih lama. Suntikan kulit kepala Botox juga dikabarkan bisa meningkatkan pertumbuhan rambut, namun hal ini belum terbukti.

Bagaimana cara kerja Botox untuk rambut?
Gagasan botox untuk rambut berasal dari teori bahwa perawatan topikal bisa mengisi bagian rambut yang rusak, membuat rambut tampak lebih halus dan lebih sehat. Hal yang sama berlaku untuk Botox yang disuntikkan ke wajah untuk mengurangi tampilan garis dan keriput.

Beberapa produk yang dipasarkan sebagai botox untuk rambut termasuk L’Oreal Professionel’s Fiberceutic. Produk ini mengandung senyawa yang disebut perusahaan “Intra-Cyclane”, yang dimaksudkan untuk menghaluskan dan menambah rambut tebal.

Perusahaan lain dan salon rambut dapat memasarkan kombinasi produk, vitamin, minyak esensial, dan kolagen, seperti Botox untuk rambut.

Saat botox disuntikkan ke kulit kepala, ia mengurangi kerja eccrine atau kelenjar keringat. Akibatnya, seseorang mungkin tidak mengalami keringat dalam jumlah tinggi.

Suntikan botox bisa mengakibatkan lebih sedikit kejadian keriting dan kemampuan untuk melangkah lebih lama tanpa mencuci rambut. Salah satu julukan untuk pendekatan ini terhadap botox untuk rambut adalah “Blotox.”

Risiko dan pertimbangan
Botox topikal untuk suntikan rambut dimaksudkan untuk menguatkan rambut dan memperbaiki penampilannya, terkadang sebaliknya terjadi. Kebanyakan stylist tidak merekomendasikan penggunaan perawatan ini lebih dari tiga sampai empat kali dalam setahun. Jika tidak, kerusakan rambut, penipisan, dan kusam bisa terjadi. Ada juga kemungkinan perawatan ini tidak akan berhasil, dan harganya sangat mahal.

Baca Juga:  Ada Baiknya Kita Tidak Tidur Saat Rambut Masih Basah Setelah Keramas

Suntikan botox ke kulit kepala bisa menjadi solusi jangka pendek untuk rambut keriting atau berminyak. Pada akhirnya, tubuh menyerap Botox ke dalam sistem, yang berarti seseorang mungkin mulai kurang melihat efeknya sekitar 2 sampai 3 bulan setelah suntikan botox awal.

Seperti perawatan topikal, suntikan botox bisa mahal. Beberapa perawatan bisa menghabiskan biaya lebih dari Rp 10 juta.

Pilihan perawatan lainnya
Penggunaan panas pada rambut harus dikurangi untuk menguatkan rambut, karena styling panas bisa melemahkan dan merusaknya. Pakar kecantikan menganggap perawatan keratin mirip dengan botox untuk rambut.

Perawatan ini melibatkan penerapan solusi khusus pada rambut agar lancar dan menguatkan. Beberapa bahan termasuk keratin dan asam amino.

Namun, beberapa perawatan keratin telah diteliti karena mengandung bahan-bahan seperti methylene glycol atau formalin. Ini adalah bahan pengawet yang menjadi senyawa formaldehida saat dipanaskan.

Formaldehida adalah karsinogen, yang berarti dapat menyebabkan kanker. Karena itu perawatan ini tidak menyehatkan bagi seseorang.

Perawatan perataan keratin lainnya, seperti liquid keratin dan organix brazilian keratin therapy, tersedia di salon rambut. Alih-alih formalin atau metilen glikol, perawatan ini mengandung senyawa yang dikenal sebagai biformil.

Sementara peneliti tidak menganggap biformyl sama berbahayanya dengan formaldehid, namun tetap dapat menyebabkan iritasi pada kulit, mata, dan saluran pernapasan.

Orang juga bisa membeli produk keratin dan anti-frizzing di toko-toko persediaan kecantikan. Contohnya termasuk Supersilk Smoothing System dan Cezanne Perfect Finish.

Alih-alih membeli perawatan ini, seseorang mungkin mendapat keuntungan dari beberapa perubahan gaya hidup yang bisa membuat rambut lebih sehat dan kuat. Ini termasuk langkah-langkah berikut:

  • Mengurangi jumlah stylings panas, seperti alat pengeriting rambut, catokan, dan pengering rambut. Ini bisa melemahkan rambut dan membuatnya lebih rentan terhadap kerusakan.
  • Mengurangi tingkat stres. Stres bisa mempengaruhi kulit dan rambut. Stres menyebabkan tubuh melepaskan kadar hormon stres ekstra, yang bisa menyebabkan rambut rontok dalam keadaan ekstrem.
  • Mengonsumsi makanan sehat yang memiliki beragam buah dan sayuran.

Beberapa orang mungkin juga ingin mengkonsumsi suplemen dengan vitamin dan mineral yang diketahui memperbaiki penampilan rambut. Ini termasuk biotin, besi, silika, dan seng. Namun, para ilmuwan belum membuktikan secara definitif bahwa suplemen ini akan membantu.

Seringkali, jika seseorang mempraktikkan teknik perawatan mandiri ini di rumah, mereka mungkin melihat perubahan pada rambut mereka.

Sebagai pandangan, sementara Botox telah membuktikan produk revolusioner untuk banyak masalah dan kondisi kesehatan, senyawa tersebut belum terbukti secara pasti membantu memperbaiki atau memperbaiki rambut.

Jika seseorang mengalami kerusakan rambut atau rambut rontok yang tidak membaik dengan perawatan berlebihan, mereka harus berbicara dokter.