Anoreksia Nervosa – Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Anoreksia nervosa adalah gangguan makan dengan mengkonsumsi jumlah makanan yang sangat terbatas, yang mengarah ke kelaparan dan bisa berakibat fatal. Akhirnya kondisi ini bisa menjadi berbahaya karena penderita sangat kurus dan kurang gizi, namun penderita masih menganggap dirinya kelebihan berat badan. Seringkali, orang-orang dengan anoreksia harus dirawat di rumah sakit. Namun mereka menyangkal bahwa ada sesuatu yang salah dengan mereka.

doktersehat-Anoreksia-Nervosa

Anoreksia biasanya berkembang selama masa pubertas. Sebanyak 9 dari 10 orang dengan anoreksia adalah perempuan dan 1 dari setiap 100 wanita di Amerika Serikat mengalami anoreksia. Seseorang dapat dianggap anoreksia saat ia membatasi asupan makanannya sedemikian rupa supaya berat badannya sangat rendah disertai dengan rasa takut yang intens untuk berat badan yang naik dan perhatian yang berlebihan tehadap berat badan atau bentuk badan.

Ada dua subtipe dari anoreksia: Salah satu jenis terkait dengan berbagai jenis gangguan makan yang disebut bulimia, yang ditandai dengan “makan sebanyak-banyaknya lalu dimuntahkan”, jadi seseorang makan dan kemudian sengaja dimuntahkan. Subtipe lain memanifestasikan dirinya melalui pembatasan makanan dan kalori secara ketat dan berlebihan.

Seseorang dengan anoreksia menjadi terobsesi tentang makanan dan berat badan. Penderita dapat memiliki ritual makan yang aneh, seperti menolak untuk makan di depan orang lain atau mengatur makanan di piring dalam urutan tertentu. Banyak orang dengan anoreksia peduli banyak hal tentang makanan. Mereka dapat mengumpulkan buku masak dan menyiapkan makanan mewah untuk teman-teman dan keluarga mereka tetapi mereka tidak bergabung untuk makan, mereka juga mempertahankan latihan dan berolahraga yang ketat.

Penyebab
Penyebab anoreksia nervosa tidak sepenuhnya dipahami. Hal ini diduga berkembang dari campuran fisik, emosional, dan pemicu sosial.

  • Diet Ekstrim mengubah cara kerja otak dan metabolisme, dan menekankan tubuh juga. Perubahan ini mungkin akan membuat penderita lebih berpotensi mengalami gangguan makan.
  • Genetika memainkan peran besar dalam anoreksia dan bulimia. Dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki gangguan ini, orang-orang yang memiliki gangguan makan lebih mungkin untuk memiliki riwayat keluarga gangguan makan, obesitas, atau gangguan mood (seperti kecemasan atau depresi).
  • Kombinasi dari ciri-ciri kepribadian tertentu (seperti kepercayaan diri yang rendah bersama dengan perfeksionisme) dan tekanan budaya dan sosial dapat memainkan bagian dalam anoreksia.
  • Untuk beberapa remaja, anoreksia mungkin menjadi cara mengatasi stres dan tantangan masa remaja. Peristiwa kehidupan yang penuh stres, seperti pindah ke lingkungan baru, perceraian, atau kematian orang yang dicintai, bisa memicu anoreksia.

Apakah Gejala Anoreksia?
Bentuk yang berhubungan dengan anoreksia dapat meliputi:

  • penurunan berat badan yang signifikan sebagai akibat dari pembatasan asupan makanan
  • takut menjadi gemuk, bahkan ketika jelas dirinya sangat kurus
  • citra tubuh terdistorsi
  • diet dan berolahraga yang berlebihan
  • keasyikan untuk makan makanan abnormal, seperti menghitung semua kalori atau obsesif mempelajari buku masak
  • sembelit
  • kulit kekuningan dan kering
  • pembusukan gigi
  • tumbuh bulu halus rambut yang tumbuh di wajah dan lengan
  • periode menstruasi yang menjadi tidak teratur atau berhenti sama sekali
  • perubahan suasana hati dan kecemasan
  • penekanan hasrat seksual
  • tangan dan kaki dingin pada suhu kamar yang normal
  • kesulitan tidur
  • hiperaktif
  • sering memiliki masalah pencernaan, infeksi, atau penyakit lainnya.
  • masalah fisik yang meliputi anemia, jantung berdebar-debar, tulang keropos, dan kerusakan gigi.

Masalah yang mengancam hidup ini dapat mencakup bunuh diri, serangan jantung, aritmia jantung, dan gagal ginjal. Semua orang dengan anoreksia membutuhkan pengobatan. Dalam kebanyakan kasus, hal ini perlu melibatkan dokter dan perlu melakukan konseling. Opnam di rumah sakit diperlukan bagi mereka yang kekurangan berat badan terlalu banyak atau yang memiliki masalah medis yang parah. Tujuan pengobatan adalah untuk mengembalikan berat badan yang sehat dan kebiasaan makan yang sehat.

Baca Juga:  Apendiksitis/ Radang Usus Buntu - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Jika Anda memiliki gangguan makan, cobalah untuk tidak menolak pengobatan. Meskipun Anda mungkin sangat takut dengan kenaikan berat badan, cobalah untuk memikirkan berat badan sebagai ukuran menyelamatkan nyawa. Dengan bantuan medis dan psikologis, Anda dapat belajar untuk makan dengan baik dan menjaga berat badan Anda pada tingkat yang sehat.

Pemulihan
Idealnya, seseorang dapat menyingkirkan anoreksia dengan bantuan tim yang meliputi seorang profesional kesehatan mental (seperti psikolog atau konselor berlisensi), kesehatan medis profesional (seperti dokter atau perawat), dan seorang ahli gizi.

Jika kondisi medis tidak mengancam jiwa, perawatan penderita dapat meliputi:

  • Perawatan medis. Jika kekurangan gizi atau kelaparan telah mulai mengganggu, perawatan medis akan menjadi prioritas utama. Dokter akan berkonsentrasi pada kondisi medis yang disebabkan oleh anoreksia, seperti osteoporosis, masalah jantung, atau depresi. Ketika pasien mulai menunjukkan kondisi yang lebih baik, dokter akan terus mengikuti kondisi kesehatan dan berat badan.
  • Konseling gizi. Seorang ahli gizi akan membantu mengambil alih manajemen berat badan pasien dengan cara yang sehat. Pasien akan belajar bagaimana pola makan sehat dan mendapatkan pemahaman yang baik tentang nutrisi.
  • Berbicara dengan seorang profesional kesehatan seperti psikolog akan membantu Anda mengatasi alasan emosional balik anoreksia. Sebagai contoh, Anda dapat mendiskusikan tekanan hidup, keyakinan tentang makanan dan berat badan yang sehat, atau ciri-ciri kepribadian tertentu yang mungkin menyebabkan anoreksia.

Bagian penting dari pemulihan diri akan mencakup:

  • Kendalikan kebiasaan mengontrol makan yang tidak sehat.
  • Pelajari cara mengontrol emosi.
  • Bangun kepercayaan pada orang lain yang mencoba membantu pasien

Untuk remaja dengan anoreksia, keterlibatan keluarga merupakan bagian penting dari pengobatan. Terapi keluarga seperti orang tua mendukung anak, baik secara emosional dan fisik akan memberikan efek positif selama proses pemulihan.

Kapan Perawatan Darurat Dibutuhkan
Menjadi sangat kurus dapat menyebabkan dehidrasi, kelaparan, ketidakseimbangan elektrolit, dan apapun yang dapat mengancam jiwa.  Jika anoreksia menyebabkan masalah medis yang mengancam jiwa, Anda memerlukan perawatan medis yang mendesak. Tinggal di rumah sakit diperlukan bagi mereka yang serius kekurangan berat badan atau yang memiliki masalah medis yang parah. Beberapa minggu di rumah sakit diikuti dengan pengobatan rawat jalan untuk memantau kemajuan Anda. Perawatan meliputi:

  • Mengobati kelaparan. Hal ini dapat mencakup mengobati masalah medis seperti dehidrasi, ketidakseimbangan elektrolit, atau masalah jantung. Jika tidak bisa makan, Anda diberi nutrisi dalam bentuk cairan.
  • Rehabilitasi gizi. Tim medis membantu menuju berat badan sehat secara hati-hati dan bertahap, pelajari ketika tubuh Anda terasa lapar dan kenyang, dan mulai pola makan yang sehat.

Asuransi bervariasi untuk pengobatan rawat inap terhadap gangguan makan. Periksa apa saja yang didapatkan kepada operator asuransi untuk rawat inap gangguan makan.

Yang harus dipikirkan:

  • Anoreksia bisa menjadi penyakit seumur hidup. Banyak orang yang pulih, beberapa justru semakin parah, dan beberapa memiliki masalah dengan anoreksia sepanjang hidup mereka.
  • Orang dengan anoreksia di usia muda dan memulai pengobatan di awal penyakit biasanya akan memiliki prognosis yang baik.
  • Anoreksia lebih sulit untuk diobati ketika telah berlangsung dalam waktu yang lama dan menolak untuk diobati.

Banyak orang yang tidak mendapatkan pengobatan untuk masalah kesehatan mental. Anda mungkin tidak mencari pengobatan karena Anda berpikir gejala Anda tidak cukup buruk atau bahwa Anda dapat bekerja secara normal. Tetapi, anoreksia penting untuk diobati. Jika Anda memerlukan bantuan memutuskan apakah Anda perlu pergi ke dokter, baca tentang beberapa alasan mengapa orang tidak mendapatkan bantuan dan cara mengatasinya secara mandiri.