informasi kesehatan


Anemia

Anemia

DokterSehat.com – Anemia (kurang darah) adalah keadaan dimana jumlah sel darah merah atau jumlah hemoglobin (protein pembawa oksigen) dalam sel darah merah berada dibawah normal.
Sel darah merah mengandung hemoglobin, yang memungkinkan mereka mengangkut oksigen dari paru-paru dan mengantarkannya ke seluruh bagian tubuh. Anemia menyebabkan berkurangnya jumlah sel darah merah atau jumlah hemoglobin dalam sel darah merah, sehingga darah tidak dapat mengangkut oksigen dalam jumlah sesuai yang diperlukan tubuh.

PENYEBAB
Penyebab umum dari anemia:

  • Perdarahan hebat – Akut (mendadak)
  • Kecelakaan
  • Pembedahan
  • Persalinan
  • Pecah pembuluh darah

 

  • Perdarahan Kronik (menahun)
  • Perdarahan hidung
  • Wasir (hemoroid)
  • Ulkus peptikum
  • Kanker atau polip di saluran pencernaan
  • Tumor ginjal atau kandung kemih
  • Perdarahan menstruasi yang sangat banyak

 

  • Berkurangnya pembentukan sel darah merah
  • Kekurangan zat besi
  • Kekurangan vitamin B12
  • Kekurangan asam folat
  • Kekurangan vitamin C
  • Penyakit kronik

 

  • Meningkatnya penghancuran sel darah merah
  • Pembesaran limpa
  • Kerusakan mekanik pada sel darah merah
  • Reaksi autoimun terhadap sel darah merah
  • Hemoglobinuria nokturnal paroksismal
  • Sferositosis herediter
  • Elliptositosis herediter
  • Kekurangan G6PD
  • Penyakit sel sabit
  • Penyakit hemoglobin C
  • Penyakit hemoglobin S-C
  • Penyakit hemoglobin E
  • Thalasemia

GEJALA
Gejala-gejala yang disebabkan oleh pasokan oksigen yang tidak mencukupi kebutuhan ini, bervariasi.
Anemia bisa menyebabkan kelelahan, kelemahan, kurang tenaga dan kepala terasa melayang.
Jika anemia bertambah berat, bisa menyebabkan stroke atau serangan jantung.

Pemeriksaan darah sederhana bisa menentukan adanya anemia. Persentase sel darah merah dalam volume darah total (hematokrit) dan jumlah hemoglobin dalam suatu contoh darah bisa ditentukan.
Pemeriksaan tersebut merupakan bagian dari hitung jenis darah komplit (CBC).

PENGOBATAN
Pengobatan anemia tergantung pada penyebabnya:

  • Anemia kekurangan zat besi. Bentuk anemia ini diobati dengan suplemen zat besi, yang mungkin Anda harus minum selama beberapa bulan atau lebih. Jika penyebab kekurangan zat besi kehilangan darah – selain dari haid – sumber perdarahan harus diketahui dan dihentikan. Hal ini mungkin melibatkan operasi.
  • Anemia kekurangan vitamin. Anemia pernisiosa diobati dengan suntikan – yang seringkali suntikan seumur hidup – vitamin B-12. Anemia karena kekurangan asam folat diobati dengan suplemen asam folat.
  • Anemia penyakit kronis. Tidak ada pengobatan khusus untuk anemia jenis ini. Dokter berfokus pada mengobati penyakit yang mendasari. Suplemen zat besi dan vitamin umumnya tidak membantu jenis anemia ini . Namun, jika gejala menjadi parah, transfusi darah atau suntikan eritropoietin sintetis, hormon yang biasanya dihasilkan oleh ginjal, dapat membantu merangsang produksi sel darah merah dan mengurangi kelelahan.
  • Aplastic anemia. Pengobatan untuk anemia ini dapat mencakup transfusi darah untuk meningkatkan kadar sel darah merah. Anda mungkin memerlukan transplantasi sumsum tulang jika sumsum tulang Anda berpenyakit dan tidak dapat membuat sel-sel darah sehat. Anda mungkin perlu obat penekan kekebalan tubuh untuk mengurangi sistem kekebalan tubuh Anda dan memberikan kesempatan sumsum tulang ditransplantasikan berespon untuk mulai berfungsi lagi.
  • Anemias terkait dengan penyakit sumsum tulang. Pengobatan berbagai penyakit dapat berkisar dari obat yang sederhana hingga kemoterapi untuk transplantasi sumsum tulang.
  • Anemias hemolitik. Mengelola anemia hemolitik termasuk menghindari obat-obatan tertentu, mengobati infeksi terkait dan menggunakan obat-obatan yang menekan sistem kekebalan Anda, yang dapat menyerang sel-sel darah merah. Pengobatan singkat dengan steroid, obat penekan kekebalan atau gamma globulin dapat membantu menekan sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel darah merah. Jika kondisi telah menyebabkan pembesaran limpa, Anda mungkin perlu untuk menerima limpa Anda diangkat. Limpa Anda- organ yang relatif kecil di bawah tulang rusuk di sisi kiri – penyaring sel-sel darah merah yang rusak. Anemia hemolitik tertentu dapat menyebabkan limpa Anda menjadi besar dengan sel darah merah rusak. Kadang-kadang, limpa memberikan kontribusi terhadap anemia hemolitik dengan membuang terlalu banyak sel darah merah. Tergantung pada keparahan anemia Anda, transfusi darah atau plasmapheresis mungkin diperlukan. Plasmapheresis adalah jenis prosedur penyaringan darah.
  • Sickle cell anemia. Pengobatan untuk anemia ini dapat mencakup pemberian oksigen, obat menghilangkan rasa sakit, baik oral dan cairan infus untuk mengurangi rasa sakit dan mencegah komplikasi. Dokter juga biasanya menggunakan transfusi darah, suplemen asam folat dan antibiotik. Transplantasi sumsum tulang mungkin merupakan pengobatan yang efektif pada beberapa keadaan. Sebuah obat kanker yang disebut hidroksiurea (Droxia, Hydrea) juga digunakan untuk mengobati anemia sel sabit pada orang dewasa.

PENCEGAHAN
Banyak jenis anemia tidak dapat dicegah. Namun, Anda dapat membantu menghindari anemia kekurangan zat besi dan anemia kekurangan vitamin dengan makan yang sehat, variasi makanan, termasuk:

  • Besi. Sumber terbaik zat besi adalah daging sapi dan daging lainnya. Makanan lain yang kaya zat besi, termasuk kacang-kacangan, lentil, sereal kaya zat besi, sayuran berdaun hijau tua, buah kering, selai kacang dan kacang-kacangan.
  • Folat. Gizi ini, dan bentuk sintetik, asam folat, dapat ditemukan di jus jeruk dan buah-buahan, pisang, sayuran berdaun hijau tua, kacang polong dan dibentengi roti, sereal dan pasta.
  • Vitamin B-12. Vitamin ini banyak dalam daging dan produk susu.
  • Vitamin C. Makanan yang mengandung vitamin C, seperti jeruk, melon dan beri, membantu meningkatkan penyerapan zat besi.

Makan banyak makanan yang mengandung zat besi sangat penting bagi orang-orang yang memiliki kebutuhan besi yang tinggi, seperti anak-anak – besi yang diperlukan selama ledakan pertumbuhan – dan perempuan hamil dan menstruasi. Asupan zat besi yang memadai juga penting untuk bayi, vegetarian ketat dan pelari jarak jauh.

Perhatian tentang suplemen zat besi
Dokter mungkin meresepkan suplemen zat besi atau multivitamin yang mengandung besi untuk orang dengan persyaratan besi yang tinggi. Namun suplemen zat besi sesuai hanya ketika Anda memerlukan lebih zat besi dari diet yang seimbang dapat menyediakan. Jangan berasumsi bahwa jika Anda lelah, Anda hanya perlu mengambil suplemen zat besi. Kelebihan dengan zat besi pada tubuh Anda bisa berbahaya.

Konseling genetik
Jika Anda memiliki riwayat keluarga anemia yang diturunkan, seperti sickle cell anemia, bicaralah dengan dokter Anda dan mungkin konselor genetik tentang risiko pada diri anda dan risiko apa yang mungkin Anda teruskan kepada anak-anak Anda.

Sumber : kimiafarmaapotek.com

pf button both Anemia
                     
               

Berikan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

6 Responses to “Anemia”

  1. Tya says:

    Selamat siang dokter
    Setiap sya berdiri agak lama, pasti sya menguap (tp tidak mengantuk) setelah itu tiba2 badan terasa lemas, perut sakit sperti mules, keluar keringat dingin, kepala pusing, semutan juga dok. Rasanya seperti mau pingsan. Tp setelah saya buat istiraha, lama-lama sembuh sendiri dok.
    Apakah yg saya alami ini dpt dikatakan anemia?
    Bagaimana solusinya dok?
    Bahaya apa tidak? Saya takut dok, soalnya tiap berdiri lama langsung berasa kyk gitu.
    Terima kasih dokter

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

    • dr. Vanny Bernadus says:

      Menguap menandakan otak anda kekurangan oksigen. Anemia bisa menjadi salah satu penyebab, Karena kurangnya sel darah merah Yg membawa oksigen. Namun untuk Lebih jelasnya diperlukan pemeriksaan langsung, Karena Ada gejala2 lainnya. Sebaiknya anda periksakan ke dokter. Trims

      Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  2. Tya says:

    Malam dokter
    Saya Tya, 22th
    Dok, kepala sya sering terasa pusing dan tiba2 gelap kalau baru berdiri. Kalau berdiri lama jg gitu dok, tiba2 pusing lemes, gemeteran, keluar keringat dingin, kyk semutan seluruh badan, mual, perut sakit, kepala terasa dingin.
    Apakah itu gejala anemia dok?
    Kadar hb normal brpa dok? Hb sya 9,7 apakah normal dok?
    Mohon penjelasannya dok.

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

    • dr. Vanny Bernadus says:

      Ya bisa merupakan gejala anemia, Hb anda dibawah normal. Konsumsi suplement Penambah darah, gula perlu konsultasikan dengan dokter anda. Trims

      Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  3. whisnie says:

    Malam dokter saya whisnie 16 thun.
    Bbrapa minggu yang lalu saya sempat melakukan check darah karena memang dlm kondisi dirawat akibat sakit asma.
    Nah hasil heck darah saya menunjukan bahwa wbc / leukosit saya 22.000 sedangkan normalnya hanya berkisar 4000-10.000 Namun hb dan rdw saya normal. Saya sering merasa pusing dan pucat. Juga kadang ada lingkaran hitam disekitar mata dan bibir yang berwarna gelap.. Apa itu anemia? Jika iya apakah parah dok? Saat menstruasi saya juga kadang merasa lemas dan keluar keringat dingin juga pucat seperti mau pingsan. Apa itu ada hubungannya dengan anemia dok? Mohon penjelasannya. Thanks

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

    • dr. Vanny Bernadus says:

      Bila dari hasil lab, Hb anda normal maka tidak dikatakan srbagai anemia. Mungkin tekanan darah rendah. Anemia dan tekanan darah yg rendah berbeda. Trims

      Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0