Anda Bisa Terkena 2 Pilek di Waktu Bersamaan, Lho!

DokterSehat.Com– Musim hujan nampaknya segera tiba di bulan ini, kemungkinan flu bisa saja menghampiri Anda karena terpapar virus flu di sekitar Anda. Berbicara flu, ternyata ada dua jenis flu dan bahkan bisa mengalaminya dua sekaligus dalam satu waktu, lho! dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko ini.

Flu-Babi-Swine-Flu-doktersehat

Sebenarnya, flu menjadi alasan utama mengapa anak-anak melewatkan sekolah dan orang dewasa juga tidak bisa bekerja, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Meskipun ada lebih dari 200 serangan virus yang dapat menyebabkan flu biasa, yang paling umum adalah rhinovirus.

Dan meskipun rhinovirus biasa terjadi dan dipahami dengan baik, saat ini tidak ada obat ajaib untuk menyembuhkan flu biasa. Sebenarnya, seperti mengutip Healthline,com, ini sangat umum, secara teknis mungkin Anda bisa terkena dua pilek pada saat bersamaan.

Dua flu sekaligus?
Mengalami lebih dari satu pilek saat musim dingin cukup umum, jadi apakah itu berarti mungkin ada dua pilek pada saat bersamaan?

Singkatnya, ya, tapi jika Anda sudah merasa sakit untuk waktu yang lama, kemungkinan satu kedinginan, bukan beberapa pilek pada saat yang bersamaan.

“Secara teori, ya, mungkin saja ada dua infeksi pada saat bersamaan,” jelas Dr. Brenna Velker, seorang dokter keluarga dan profesor di Departemen Kesehatan Keluarga Universitas Ontario dan juga seorang blogger di Huffington Post.

“Sepertinya tidak mungkin seseorang memiliki gejala dari keduanya pada saat bersamaan. Setiap infeksi memiliki masa inkubasi, yang berarti waktu dari paparan infeksi, ketika Anda benar-benar mengalami gejala. Mengetahui hal itu, sebenarnya cukup umum sekitar tahun ini untuk memiliki gejala dari satu infeksi, dan satu atau lebih ada di dalam tubuh menunggu untuk melihat apakah sistem kekebalan tubuh dapat melawannya. ” sambungnya.

“Orang sering mengeluh bahwa, ‘Saya sudah sakit selama tiga bulan!’ Velker menambahkan. “Meskipun mereka mungkin belum merasa sehat sepanjang waktu, kemungkinan mereka mengalami infeksi satu demi satu, dan sepertinya saling berbaur satu sama lain untuk membuatnya sakit lama.”

Flu biasa mudah menyebar melalui udara dan kontak langsung dengan benda-benda yang terkontaminasi —apakah benda itu adalah tangan atau permukaan kulit seseorang.

Setelah terinfeksi, pilek bisa menyebabkan gejala yang akrab, seperti sakit tenggorokan, kemacetan, pilek, dan bersin atau batuk, terkadang disertai dengan kepenatan.

Apa yang membuat musim dingin jadi musim flu?
Singkatnya, banyak orang akan mengatakan bahwa mereka mengalami gejala yang lebih dingin selama bulan-bulan di musim dingin. Velker mengatakan kepada Healthline.com bahwa ada beberapa kemungkinan alasan untuk ini.

“Kami pasti melihat lebih banyak kasus flu di musim dingin,” tulis Velker melalui email. Ada beberapa teori tentang mengapa ini terjadi. Saya pikir itu kombinasi dari semua faktor ini. Pertama, karena kedinginan, orang menghabiskan lebih banyak waktu di dalam rumah, dan karena itu lebih banyak waktu di sekitar orang lain.

Baca Juga:  Mulai Merasakan Gejala Awal Flu? Lakukan Hal Ini Demi Mencegahnya Semakin Parah

Kedua, virus yang menyebabkan flu nampaknya lebih stabil pada suhu dingin, yang berarti mereka bisa bertahan lama, dan karena itu menyebar ke lebih banyak orang.

Ketiga, ketika kembali ke sekolah. Anak-anak terpapar pada sumber yang lebih menular, dan mereka membawa pulang ke rumah yang kemudian juga terpapar pada anggota keluarga lainnya. Sepanjang jalur yang sama, kembali ke sekolah sering kali berarti kurang tidur, lebih stres, dan sedikit waktu untuk melakukan hal-hal yang kita ketahui membuat kita tetap sehat, seperti berolahraga dan makan dengan baik.

Seperti yang ditunjukkan Velker, musim dingin juga musim flu. Karena kedua penyakit tersebut sering memiliki gejala serupa, sulit untuk menentukan apakah Anda menderita flu.

“Secara umum flu, Anda merasa benar-benar sakit, seperti sakit otot, demam, sakit kepala, dan lain-lain. Dengan pilek, Anda mungkin memiliki pilek, batuk kering, dan tekanan sinus, tapi biasanya Anda tidak terbaring di tempat tidur dengan gejalanya.” tulis Velker.

Membatasi risikonya
Tidak ada cara untuk benar-benar melindungi diri Anda atau anak-anak Anda dari flu, tapi perhatian dan kebersihan adalah metode terbaik untuk membatasi risiko.

Karena virus yang sangat bisa ditularkan dapat bertahan di permukaan selama berjam-jam, nasihat medis zaman dahulu tentang mencuci tangan sangat penting.

Velker menganjurkan mencuci tangan dan menambahkan. Seiring waktu, lebih dari yang Anda kira perlu, serta batuk atau bersin.

Ketika harus menghindari flu, namun setiap orang kemungkinan akan terkena flu selama musim flu. Anda tidak perlu mengunjungi dokter jika Anda kedinginan, tapi penting untuk memantau gejala Anda.

“Anda harus mengunjungi dokter Anda jika Anda demam (suhu di atas 38,5 derajat Celcius atau 101,3 derajat Fahrenheit), jika Anda memiliki banyak rasa sakit atau jika gejala Anda bertahan lebih lama dari 10 sampai 14 hari. Karena itu, selalu bertemu dokter jika Anda khawatir. Hal terburuk yang bisa terjadi adalah mereka akan memberi tahu Anda bahwa itu adalah virus, dan untuk beristirahat.,” jelas Velker.

“Yang penting, baik pilek maupun flu membutuhkan antibiotik. Tetap bekerja agak rumit. Itu tergantung pada peraturan tempat kerja Anda, apa pekerjaan Anda, dan sejumlah hal lainnya. Aturan praktis yang bagus: jika Anda tidak bisa menyimpan sekresi Anda pada diri Anda sendiri, Anda mungkin harus menjauhi orang lain,” sambungnya.

Velker juga menawarkan beberapa saran agar tetap sehat sepanjang tahun, yaitu makan sehat, makanan nabati, olahraga teratur, cukup tidur, dan perhatikan tingkat stres Anda sambil berusaha meminimalkannya.