Anak Tiri Korban Perceraian Berisiko Alami Gangguan Mental

DokterSehat.Com– Anak-anak korban orangtua bercerai yang tinggal dengan orangtua tiri dimungkinkan akan menghadapi masalah kesehatan mental yang lebih besar.

ilustrasi-korban-cerai-doktersehat

Photo Credit: flickr.com/David CWT

Sebuah studi membuktikan bahwa remaja dengan kondisi seperti itu lebih bermasalah daripada mereka yang membagi waktunya dengan kedua orangtua kandung.

Mereka melaporkan lebih banyak gejala masalah kesehatan mental, seperti depresi dan ketidakjujuran, atau mendapat bullying di sekolah.

Para ahli menyarankan lebih baik anak-anak tinggal di rumah yang dedang mengalami masalah keluarga, karena kondisi ini memberikan stabilitas keuangan yang lebih baik dan adanya sosok berwibawa.

Menurut periset dari Norwegia, anak-anak juga menghadapi tekanan dari struktur keluarga baru, seperti dilansir dari dailymail.co.uk, Kamis, 18 Januari 2018.

Mereka membandingkan lebih dari 7.700 remaja yang tinggal dengan orangtua tunggal, orangtua tiri, di antara orangtua mereka dalam satu rumah atau dengan kedua orangtua dalam keluarga tradisional.

Hasilnya menunjukkan anak-anak yang tinggal dengan ayah tiri memiliki kesehatan mental terburuk, walaupun perbedaan antara ini dan hidup dengan orangtua tunggal tidak signifikan.

Anak-anak dalam keluarga dengan orangtua tiri memiliki masalah penyesuaian yang jauh lebih banyak, daripada dengan keluarga inti dan mereka yang menghabiskan waktu bersama kedua orangtua.

Penulis yang dipimpin oleh Sondre Nilsen, dari Pusat Regional untuk Kesehatan Mental Anak dan Remaja dan Kesehatan Anak (RKBU) di Bergen, Norwegia, mendiskusikan penelitian sebelumnya bahwa anak-anak di keluarga tiri lebih buruk ketika di sekolah, memiliki masalah emosional yang lebih besar dan memiliki risiko lebih besar hingga menimbulkan depresi.

Peneliti mengatakan, interpretasi dari temuan ini adalah bahwa kemungkinan manfaat mengenalkan orangtua tiri kepada keluarga kandung dapat menanggulangi stres yang berkaitan dengan pembentukan struktur keluarga baru.

Baca Juga:  Seputar Tentang Kesehatan Mental

Peneliti membangun kesehatan mental 16 sampai 19 tahun dengan pertanyaan, termasuk seberapa khawatirnya jika mereka sering jatuh cinta atau menangis, marah, gelisah, sering berbohong atau tertipu.

Skor dari kuesioner kekuatan dan kesulitan ini dibandingkan dengan pengaturan hidup mereka.

Skor buruk yang dihasilkan untuk anak-anak dengan keluarga tiri menunjukkan, bahwa pernikahan kembali tidak mengurangi dampak negatif saat hidup dengan orangtua tunggal.

Sekitar satu dari 10 keluarga di Inggris dan Wales adalah anak tiri dengan setidaknya satu anak tinggal di rumah tersebut, namun sedikit penelitian telah dilakukan mengenai bagaimana mengatur dapat mempengaruhi anak-anak.

Pria memiliki gaya pengasuhan yang lebih tidak terlibat
Perbedaan dalam kesehatan mental antara anak-anak yang tinggal dengan ayah tiri dan ibu tiri dapat dijelaskan dengan bukti bahwa pria kurang bisa memantau anak-anak kurang dan memiliki gaya pengasuhan yang umumnya tidak terpisahkan.

Telah disarankan agar anak laki-laki lebih banyak berjuang dengan ibu tiri yang baru, dan anak perempuan lebih banyak dengan ayah tiri, namun hasil terbaru tidak mendukung hal ini.

Studi tersebut menunjukkan bahwa anak-anak dengan orangtua tiri merasa lebih baik secara finansial daripada orang tua tunggal, namun hal ini tampaknya tidak merefleksikan kesehatan mental mereka.

Mereka yang tinggal dengan kedua orangtuanya secara signifikan lebih baik menyesuaikan diri daripada anak-anak tiri, yang mungkin karena orangtua mereka menyesuaikan diri dengan pengaturan ini dengan baik.