informasi kesehatan


Alpukat, Mencegah Janin Cacat

Alpukat, Mencegah Janin Cacat

DokterSehat.com – Asam folat sebenarnya vitamin B9, bagian dari vitamin B kompleks, jenis vitamin yang larut air. Dengan sifatnya yang larut air, vitamin ini tidak bisa disimpan lama di dalam tubuh karena setelah diambil oleh tubuh lalu dikeluarkan lewat urine. Dengan sifatnya itu, ibu hamil serta ibu yang berniat hamil perlu mengasup asam folat setiap hari. Vitamin ini dapat membantu tubuh dalam memproduksi dan menjaga kesempurnaan DNA (Deoxyribose Nucleic Acid) dan RNA (Ribonucleic acid), bahan genetik tubuh.

Para ahli menganjurkan, ibu hamil sebaiknya mengasup sumber asam folat dari buah-buahan segar atau sayur lalap. Karena sayur yang dimasak 80% kandungan asam folatnya hilang saat proses pemasakan.

Bikin janin sehat

Buah yang paling kaya kandungan asam folatnya adalah alpukat yang sering dijumpai dalam es campur, es teler, dan jus alpukat. Banyak orang takut mengonsumsi buah ini karena beranggapan alpukat sangat tinggi kandungan lemaknya. Memang benar, kandungan lemak dalam alpukat bisa 20-30 kali lebih banyak dibandingkan buah-buahan lain. Namun perlu diketahui, lemak yang terkandung pada alpukat adalah lemak baik. Yakni lemak tak jenuh tunggal yang disebut-sebut dapat membantu menurunkan kadar kolesterol LDL (kolesterol jahat) dan menaikkan kadar kolesterol HDL (kolesterol baik).

Alpukat adalah satu-satunya buah yang mengandung asam lemak tak jenuh tunggal. Bagi ibu hamil yang butuh lemak sebagai penghasil energi, tentunya akan lebih baik bila lemak yang diasup bersifat tak jenuh. Selain itu, alpukat juga buah yang paling kaya asam folat -zat gizi yang bahkan sudah harus dipenuhi oleh ibu yang berniat hamil dan juga ibu hamil sejak baru terbentuk embrio.

Menurut Prof. dr. Joseph Hersh dari Fakultas Kedokteran Universitas Louisville, Kentucky, AS, trimester I merupakan masa pembentukan sistem saraf pusat janin, termasuk otak dan sumsum tulang belakang. Bayi yang kekurangan asam folat bisa menderita gangguan jantung, bibir sumbing, cacat saluran kemih, serta cacat anggota tubuh lainnya. Penelitian pada 1991 juga menemukan hubungan antara asam folat dan cacat lahir. Kekurangan asam folat -yang mempengaruhi pembentukan fungsi otak, saraf, dan sumsum tulang- ternyata dapat berakibat bayi yang dilahirkan cacat.

Seperti pada zat-zat gizi lain, kalau janin tidak memperoleh pasokan asam folat, dia akan mengambilnya dari cadangan sang ibu. Hal ini akan berpengaruh buruk pada kesehatan ibu. Selain anemia, letih, lesu, insomnia (susah tidur), pelupa, depresi, sampai rambut beruban, ibu terancam pula oleh risiko terkena kanker usus besar, payudara, dan pankreas.

Sebuah alpukat mengandung 114 mikrogram asam folat. Jumlah ini cukup memenuhi 30% kebutuhan asam folat ibu hamil. Kebutuhan asam folat yang direkomendasikan bagi ibu hamil setiap harinya sekitar 600 mikrogram, ibu menyusui 500 mikrogram, serta perempuan dewasa 400 mikrogram. Selain asam folat dan lemak, alpukat mengandung serat yang mampu membantu mencegah sembelit yang sering dialami ibu hamil. Sedangkan kadar kalium (bermanfaat untuk menyeimbangkan tekanan darah) pada alpukat 2-3 kali lebih banyak daripada pisang.

Untung saja makanan tradisional Indonesia kaya akan asam folat, semisal sayuran berwarna hijau, buah-buahan berwarna jingga dan merah. Sumber asam folat pada bahan makanan lain adalah susu, pisang, jeruk, brokoli, taoge, dan kacang-kacangan (termasuk tahu, tempe). Nah, kalau kita sering makan karedok, terancam, rujak buah, dan masih banyak lagi, tentunya kebutuhan akan asam folat akan terpenuhi. Sumber : Buku Menu Sehat, edisi Serba-serbi Kehamilan

Sumber : kesehatan.kompas.com

pf button both Alpukat, Mencegah Janin Cacat
         <            

Berikan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

4 Responses to “Alpukat, Mencegah Janin Cacat”

  1. dee says:

    kalau misalnya ibu hamil yang mempunyai tekanan darah yg cenderung rendah,apa alpukat bisa berdampak untuk menurunkan tekanan darah ibu hamil?

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 1

  2. INDAH says:

    APA MENGKOMSUMS ALPUKAT BERLBHAN DPT MENGGA
    GU JANIN

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  3. dr. Intan says:

    Originally Posted By INDAH
    APA MENGKOMSUMS ALPUKAT BERLBHAN DPT MENGGA
    GU JANIN

    Sampai saat ini belum ada penelitian yang meneliti makan alpukat berlebihan dapat mengganggu janin, justru makan alpukat dianjurkan pada awal – awal kehamilan karena alpukat kaya akan asam folat yang penting bagi pembetukan organ janin. Sedangkan untuk ibu, alpukat merupakan tambahan energi yang baik karena mengandung lemak tak jenuh.

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  4. dr. Intan says:

    Originally Posted By dee
    kalau misalnya ibu hamil yang mempunyai tekanan darah yg cenderung rendah,apa alpukat bisa berdampak untuk menurunkan tekanan darah ibu hamil?

    alpukat tidak memiliki efek menurunkan tekanan darah pada ibu hamil.

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0