Penyalahgunaan Kokain – Alasan dan Cara Pakai

Kokain umumnya diisolasi dan diubah menjadi kokain hidroklorida. Garam kokain ini, yang dapat semurni 95%, kemudian diselundupkan. Saat melewati banyak tangan dari importir kepada pengguna, biasanya kokain diencerkan pada setiap tahap distribusi untuk meningkatkan keuntungan masing-masing dealer. Produk akhir dapat dari memiliki kemurnian 1-95%. Aditif umum adalah gula, seperti manitol, laktosa, atau glukosa, atau bahkan pengganti gula, dan anestesi lokal seperti tetracaine, prokain, dan lidokain. Kina, talc, dan tepung maizena juga telah digunakan. Obat-obatan terlarang lainnya, seperti heroin, kodein, amfetamin, phencyclidine (PCP), LSD, dan ganja, dapat dicampur juga. Beberapa konsumen mungkin tidak sadar membeli pasokan tanpa kokain tapi hanya pengganti kokain seperti kafein, amfetamin, PCP, prokain, dan lidokain.

doktersehat-penyalahgunaan-kokain

Metode penyalahgunaan: Kokain dalam bentuk garam hidroklorida bubuk dapat disuntikkan, dicampur dengan minuman keras, ditelan, atau disebar di membran mukosa mulut, vagina, atau bahkan dubur. Obat ini paling sering digunakan secara mendengus.

  • Ketika mendengus, ritual yang biasa adalah dengan menempatkan coke dalam bentuk baris, lebar sekitar 0,3 cm dengan panjang 2,5 cm, pada permukaan yang halus. Serbuk halus dibagi kemudian dihirup cepat ke dalam lubang hidung melalui sedotan plastik atau kaca. Ritual ini biasanya diulang dalam beberapa menit dengan menggunakan lubang hidung lainnya. Sendok khusus dan perlengkapan lainnya yang tersedia untuk menghirup kokain.
  • Kokain umumnya tidak diminum. Reaksi toksik, termasuk kematian, telah terjadi pada orang yang menelan obat ini untuk menghindari deteksi polisi atau pihak berwenang. Upaya penyelundupan ini dikenal sebagai kemasan tubuh. Bubuk putih kristal ini dapat larut dalam air dan digunakan secara intravena. Dalam bentuk ini, kokain memiliki titik leleh yang tinggi, sehingga tidak dapat digunakan bersamaan dengan rokok dan merupakan bentuk yang paling banyak digunakan untuk obat.
  • Freebasing melibatkan konversi kokain hidroklorida ke dalam bentuk kokain sulfat yang “bebas” dari aditif dan hampir 100% murni. Freebasing tidak larut dalam air dan memiliki titik leleh yang rendah, sehingga dapat digunakan untuk rokok. Freebasing ini diolah seperti eter.
  • Crack diekstrak dari bubuk kokain menggunakan baking soda dan panas – metode yang relatif aman dibandingkan dengan teknik eter. Dasar lilin menjadi batu kokain, siap dijual dalam botol.