6 Taktik Berbicara dengan Anak dalam Berbagai Situasi

DokterSehat.Com– Orangtua banyak berbicara dengan anak-anak mereka. Dalam satu hari, mereka bisa mengeluarkan banyak instruksi, perintah dan permintaan saat mereka berbicara dengan anak-anak mereka. Jarang mereka berhenti untuk bertanya-tanya apakah anak-anak mereka mengerti apa yang mereka katakan.

doktersehat-anak-orangtua

Apa yang kebanyakan orangtua tidak sadari adalah bahwa anak-anak mereka terus-menerus mencari petunjuk tentang cara bertindak dan berperilaku. Cara Anda berbicara kepada anak-anak Anda menunjukkan bagaimana Anda ingin mereka berbicara kembali kepada Anda dan ini sangat menentukan apakah mereka akan mendengarkan dan merespons apa yang Anda katakan.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa percakapan antara orang dewasa dan anak-anak tidak hanya meningkatkan kosakata, tetapi juga memberikan konteks yang kaya untuk perkembangan sosial dan emosional mereka. Berbicara dengan anak-anak, orangtua harus berusaha untuk menjadi komunikator yang lebih baik.

Berikut ini yang direkomendasikan oleh para ahli parenting untuk memperbaiki cara Anda berbicara dengan anak-anak Anda, seperti dilansir dari laman Psychcentral, Senin, (11/12/2017):

Pilih waktu yang tepat untuk berbicara
Berbicara dengan anak-anak, Anda jauh lebih mudah jika Anda memilih waktu ketika Anda berdua benar-benar dapat mendengarkan apa yang dikatakan orang lain. Mencoba untuk berbicara dengan anak Anda saat mereka dalam keadaan memperhatikan, namun jika saat mereka sedang marah hanya membuang waktu saja.

Demikian juga, berbicara dengan semua anak Anda pada saat bersamaan mungkin tidak terlalu membantu karena saudara yang lebih tua mungkin berbicara dengan orang yang lebih muda. Solusinya adalah menjadwalkan waktu satu lawan satu dengan setiap anak Anda setiap minggu, sehingga Anda benar-benar dapat berbicara di tingkat masing-masing.

Perhatikan baik-baik apa yang anak Anda katakan
Pernah mencoba berbicara dengan seseorang yang sedang menonton televisi atau bermain game di telepon mereka? Frustrasi, bukan? begitulah perasaan anak Anda jika mereka harus bersaing memperebutkan perhatian Anda. Belajarlah untuk menghentikan apa yang Anda lakukan dan dengarkan anak-anak Anda saat mereka mendatangi Anda dengan pikiran, ketakutan dan kekhawatiran mereka.

Jika Anda benar-benar tidak bisa berbicara saat itu, jangan berpura-pura mendengarkan. Ini jauh lebih baik untuk menjanjikan mereka saat mereka dapat memiliki perhatian penuh dan menindaklanjutinya. Anak-anak Anda akan terbuka saat melihat Anda benar-benar tertarik dengan kehidupan mereka. Jadi lepaskan teleponmu dan perhatikan anak Anda.

Akui perasaan mereka
Sewaktu Anda berbicara dengan anak-anak Anda, izinkan mereka untuk mengungkapkan perasaan dan pendapat mereka bahkan jika mereka sulit untuk mendengarnya. Meminta mereka untuk menekan emosi mereka atau, yang lebih buruk lagi, meniadakannya dapat memiliki efek buruk pada perkembangan emosional mereka.

Baca Juga:  Orang Tua Sebaiknya Jangan Marah-Marah di Depan Anaknya

Anda tidak perlu banyak bicara, hanya berada di sana, menenangkan mereka dan menyediakan tempat yang aman bagi mereka untuk membiarkan perasaan negatif mereka mungkin adalah semua yang dibutuhkan. Jika tanggapan Anda diminta, berhati-hatilah untuk tidak menghakimi, kritis atau merendahkan. Tidak peduli betapa sepelenya masalah anak Anda, hal itu sangat nyata bagi mereka dan hal itu harus ditangani.

Tangani topik yang sulit secara langsung
Percakapan dengan anak-anak Anda seperti tentang intimidasi, rasisme, dan topik sulit lainnya. Anda mungkin berpikir mereka terlalu muda untuk mengerti Anda tapi anak-anak akhir-akhir ini lebih terpapar daripada yang disadari orangtua.

Pendekatan yang baik adalah bertanya kepada mereka apa yang mereka ketahui tentang masalah ini kemudian mengambilnya dari sana, membersihkan kesalahpahaman dan memberi lebih banyak informasi saat Anda pergi. Seiring bertambahnya usia, perkenalkan lebih banyak topik seperti bunuh diri, penyalahgunaan zat dan depresi. Meski tidak nyaman, percakapan ini bisa menyelamatkan nyawa anak-anak Anda suatu saat nanti.

Pertahankan percakapan sesuai usia
Sewaktu Anda membicarakan topik yang sulit dengan anak-anak Anda, pastikan Anda menyesuaikan percakapan dengan usia mereka. Tidak ada alasan untuk memberikan banyak informasi tentang hal-hal seperti kematian pada anak-anak karena hal itu bisa membuat mereka khawatir.

Jaga agar jawaban Anda pendek, sederhana dan ringkas jika Anda berbicara dengan anak kecil karena penjelasan panjang dan bertele-tele mungkin membingungkan dan membosankan. Saudara yang lebih tua, di sisi lain, membutuhkan percakapan yang lebih mendalam di mana mereka dapat belajar dan mengajukan pertanyaan sehingga merasa bebas untuk memberi mereka lebih banyak informasi.

Melembutkan respons Anda
Apakah Anda suka berbicara dengan seseorang yang marah dan berteriak pada Anda? Anak-anak Anda juga tidak. Anak-anak cenderung menyetel Anda dan menarik diri jika Anda tampak defensif atau marah, jadi pelajarilah untuk melembutkan tanggapan Anda.

Demikian pula, menumpas keinginan untuk berdebat tentang siapa yang benar dan sebaliknya menyatakan posisi Anda pada masalah apa pun secara tegas dan tenang. Ini memberi kesan bahwa Anda memegang kendali dan anak-anak Anda cenderung mendengarkan Anda. Anda juga terbiasa mengenali usaha anak-anak Anda dan menggunakan penguatan positif jika Anda ingin mereka memperbaiki diri.

Belajar bagaimana berkomunikasi secara efektif dengan anak-anak kita adalah salah satu hal terpenting yang bisa kita lakukan sebagai orang tua karena ini adalah kunci untuk menumbuhkan hubungan yang sehat dengan mereka.