6 Penyebab Napas Anda Berbau Seperti Kotoran

doktersehat-mulut-bau

DokterSehat.Com– Bau mulut adalah hal yang membuat Anda risi dan memalukan ketika Anda berbicara tatap puka. Bau mulut biasanya merupakan efek samping yang mengganggu setelah makan siang, namun napas yang berbau seperti kotoran dapat menunjukkan kondisi dasar yang serius. Dari obstruksi usus hingga gigi yang abses, ada beberapa penyebab potensial napas berbau seperti kotoran.

Barikut uraian terperinci tentang enam penyebab paling umum mengapa mulut berbau seperti kotoran, seperti melansir Medical News Today.

1. Kebersihan mulut yang buruk

Makanan berbau tajam tidak selalu menjadi penyebab bau mulut. Namun, kebersihan mulut yang buruk dapat menyebabkan bau mulut yang parah, bahkan napas yang berbau seperti kotoran.

Faktor-faktor yang menyebabkan kebersihan mulut didak terjaga, meliputi:

  • Jarang memberihkan mulut
  • Mulut kering kronis
  • Peradangan atau iritasi pada mulut, hidung, dan tenggorokan
  • Obat-obatan yang menyebabkan mulut kering
  • Infeksi mulut
  • Merokok

Jika seseorang telah melakukan rutinitas kebersihan mulut dan melakukan perawatan di rumah, namun bau mulut tetap ada, tandanya Anda harus mendapat pananganan dari dokter.

2. Infeksi sinus

Sinus adalah saluran berisi udara di wajah. Ketika cairan terperangkap dalam sinus, bakteri dapat berkumpul, dan ini dapat menyebabkan infeksi. Adanya bakteri dan kelebihan lendir di sinus dapat menyebabkan napas yang berbau seperti kotoran.

Gejala lain dari infeksi sinus termasuk:

  • Drainase post nasal
  • Indera penciuman yang buruk
  • Batuk yang sering menyebabkan lendir
  • Nyeri dan tekanan wajah
  • Kelelahan
  • Demam
  • Pilek

Virus menyebabkan sebagian besar infeksi sinus, sehingga antibiotik biasanya tidak diresepkan kecuali dokter menduga infeksi bakteri. Gejala biasanya hilang dalam beberapa hari dengan istirahat.

Siapa pun yang mengalami infeksi sinus kronis harus berkonsultasi dengan dokter untuk menentukan penyebab yang mendasarinya.

3. Asam lambung

Seorang dokter mendiagnosis asam lambung atau gastroesophageal reflux (GERD) atau ketika seseorang sering mengalami refluks asam. Ini melibatkan asam lambung yang tertahan ke dalam pipa makanan, atau esofagus.

GERD dapat menyebabkan bau mulut ketika asam lambung bercampur dengan makanan dan mungkin bakteri.

Gejala lain dari GERD termasuk:

  • Sensasi terbakar di dada atau tenggorokan sering disebut sebagai sakit maag
  • Mesulitan menelan
  • Kerusakan gigi
  • Mual
  • Masalah pernapasan
  • Muntah

GERD adalah kondisi kronis yang dapat menyebabkan masalah pada perut, pernapasan, dan gigi. Siapa pun yang sering mengalami refluks asam harus mendapat perawatan medis.

4. Gigi abses

Gigi yang mengalami abses adalah infeksi gigi yang parah. Ini terjadi ketika pulpa di dalam gigi meluruh. Kondisi ini dapat menyebabkan infeksi bakteri, yang dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak, dan napas yang berbau seperti kotoran karena penumpukan nanah.

Gigi yang abses mungkin tidak memiliki gejala yang menyakitkan sampai infeksinya sangat parah. Seseorang harus memeriksakan diri ke dokter gigi untuk pemeriksaan rutin, bahkan ketika mereka tidak menunjukkan gejala.

Untuk merawat gigi yang mengalami abses, dokter gigi dapat merekomendasikan saluran akar, bedah endodontik, atau prosedur untuk mengangkat gigi.

5. Muntah berkepanjangan

Jika mengalami muntah selama lebih dari 24 jam, dengan napas berbau asam dan seperti kotoran. Bau ini sering disebabkan oleh kombinasi:

  • Mulut kering
  • Isi asam perut, yang telah melewati mulut
  • Bakteri atau virus yang menyebabkan muntah

Muntah adalah salah satu cara untuk menyingkirkan racun, tetapi ada batas seberapa banyak muntah yang sehat.

Jika seseorang tidak dapat menahan cairan atau makanan atau muntah selama lebih dari 48 jam, maka harus mencari perawatan medis darurat. Mungkin juga membutuhkan cairan intravena untuk mengobati atau mencegah dehidrasi.

6. Obstruksi usus

Obstruksi usus terjadi ketika usus kecil atau besar tersumbat dan tidak bisa lagi menyalurkan makanan yang dicerna ke seluruh tubuh.

Ketika usus diblokir, tinja menumpuk, yang dapat menyebabkan napas berbau seperti kotoran. Dalam kasus yang parah, seseorang bahkan dapat memuntahkan kotoran.

Tumor, mobilitas usus yang buruk, atau jaringan parut dari pembedahan dapat menyebabkan obstruksi usus. Dalam kasus lain, obstruksi dapat disebabkan oleh masalah dengan dinding usus, yang dapat disebabkan oleh penyakit Crohn. Benda-benda yang ditelan juga dapat memblokir usus.

Selain napas berbau busuk, seseorang dengan obstruksi usus mungkin mengalami:

  • Sakit perut
  • Perut kembung
  • Ketidakmampuan untuk melewatkan gas
  • Mual
  • Denyut jantung yang cepat
  • Muntah

Obstruksi usus serius dan kadang-kadang mengancam jiwa. Siapa pun yang mencduga bahwa mereka memiliki obstruksi harus mencari perawatan medis segera.

Setelah melakukan pemeriksaan fisik, dokter kemungkinan akan memesan pencitraan, seperti CT scan, untuk memiliki pandangan yang lebih baik dari usus dan menentukan penyebab obstruksi.

Mungkin perlu memasukkan selang melalui hidung ke saluran pencernaan untuk mengeluarkan gas berlebih dari usus dan perut. Ini dapat meringankan gejala dan dapat menghilangkan kebutuhan untuk operasi.

Namun, obstruksi usus yang parah, seperti yang menyebabkan jaringan parut bedah, mungkin memerlukan pembedahan untuk mengangkat obstruksi. Seorang dokter mungkin juga harus mengangkat bagian usus.

Kapan harus ke dokter?

Seseorang harus mendapatkan perawatan darurat jika memuntahkan kotoran atau mencurigai adanya sumbatan usus. Seseorang juga harus mencari perawatan medis segera jika mereka memiliki:

  • Demam lebih dari 101,5 ° F (untuk dewasa) atau 100,4 ° F (untuk anak-anak)
  • Kehilangan kesadaran atau perubahan dalam status mental, seperti kebingungan ekstrem
  • Sakit parah atau ketidaknyamanan
  • Muntah selama lebih dari 48 jam
  • Ketidakmampuan untuk menahan cairan

Bicaralah dengan dokter jika muncul tanda-tanda infeksi atau jika gejala tidak membaik seiring waktu.

Jika seseorang mencurigai kebersihan gigi yang buruk atau gigi mengalami abses yang menyebabkan napas berbau seperti kotoran, maka waktunya Anda harus mendapat penangangan dokter.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik