5 Tanda Ini Bisa Jadi Penyebab Masalah Keintiman Pernikahan Anda

doktersehat-couple-pasangan-masalah-klamidia

DokterSehat.ComKeintiman adalah tentang perasaan dekat dengan pasangan Anda, terutama setelah masa pacaran. Masa pacaran adalah saat ketika Anda merasa dekat tapi Anda benar-benar menyatu dengan pasangan Anda dan melupakan individualitas Anda untuk sementara waktu.

Saat Anda menemukan kembali individualitas Anda, Anda cenderung jatuh cinta bersifat sementara dan sekarang memiliki kesempatan untuk mengenal diri Anda sebagai individu dalam hubungan yang berkomitmen, dan mengenal pasangan Anda sebagai individu dalam hubungan yang berkomitmen. Sekarang, kedekatan sejati bisa dicapai.

Jika Anda memperhatikan lima tanda dan gejala masalah keintiman dalam pernikahan Anda, inilah waktunya untuk menyambung kembali.

1. Anda merasakan perasaan negatif semakin banyak tentang pasangan Anda dan menyimpannya untuk diri Anda sendiri
Bagian kalimat ‘simpan untuk diri sendiri’ adalah bagian yang paling bermasalah. Hal ini normal dan bahkan tak terelakkan bahwa Anda akan memiliki perasaan negatif terhadap pasangan Anda dari waktu ke waktu, dan terkadang lebih dari yang lain.

Menjaga agar itu sendiri mungkin merupakan kebiasaan yang Anda ambil sewaktu kecil. Banyak orang tumbuh dalam keluarga yang paling tidak emosional, mereka ditinggalkan sendiri. Tidak ada orangtua yang ada di sana untuk membantu Anda mengatasi rasa sakit emosional. Orang ini bisa menjadi solois emosional, yang bisa menimbulkan masalah keintiman yang signifikan jika tidak dikoreksi.

2. Sering bertengkar tapi tidak ada pasangan yang merasa didengar
Pertengkaran adalah tanda dua orang dewasa yang bereaksi satu sama lain. Tidak ada pasangan yang memiliki otot emosional untuk mendengar sesuatu yang stres dan tetap hadir dan terhubung dengan pasangan mereka.

Dalam pola seperti ini, tidak ada pasangan yang merasa didengar dan seringkali bisa meningkat dari pertengkaran menjadi perang pasangan habis-habisan. Omong-omong, menjadi tidak dewasa tidak buruk; itu sebenarnya umum karena banyak dari kita memiliki orangtua yang belum matang ketika harus menangani masalah emosional mereka sendiri.

Kuncinya adalah tumbuh bersama melampaui usia emosional orangtua kita saat berada dalam tekanan.

3. Frekuensi dan intensitas seks berkurang
Seks berkurang pada saat-saat seperti saat hamil atau saat Anda memiliki anak yang sangat muda. Namun, pola ini berlanjut di luar periode waktu yang pendek, bisa berarti pasangan tersebut menyelesaikan rutinitas yang meninggalkan bagian “kekasih” dari hubungan mereka.

Pasangan bisa terbiasa atau terbiasa dengan hal ini dan menjadi lebih terputus, yang bisa menyebabkan perselingkuhan, perceraian, atau gejala emosional lainnya seperti kegelisahan atau depresi.

4. Hubungan Anda mulai beradaptasi dengan hubungan fungsional tanpa main-main dan humor
Jika Anda memperhatikan bahwa keseluruhan hubungan Anda sekarang berputar seputar tugas dan daftar tugas, ini bisa mengeja masalah dalam sebuah hubungan jika tidak diperbaiki. Setidaknya satu pasangan akhirnya akan sangat haus akan semangat dan semangat agar krisis hubungan bisa dekat.

5. Anda merasa semakin disalahpahami oleh pasangan Anda
Mungkin bagian terpenting dari sebuah hubungan adalah merasa bahwa pasangan Anda selaras dengan Anda setidaknya sebagian besar waktu. Bila pasangan tidak merasa mengerti, hal ini bisa menimbulkan beberapa gejala lain yang sudah disebutkan, seperti pertengkaran, penarikan diri, kurang seks, dan kebosanan hubungan.

Jika hubungan Anda memiliki satu atau lebih gejala ini, itu bukan pertanda buruk!

Menciptakan hubungan intim meningkatkan kesadaran diri Anda, membuka lebih banyak sudut pandang, dan mengembangkan otot emosional agar tetap terhubung saat dulu Anda melakukan pertengkaran dengan pasangan Anda. Kemungkinan besar hubungan Anda memiliki potensi keintiman yang luar biasa.

Bersedia untuk membuka dan mempelajari cara berpikir, berbicara, dan berperilaku baru terhadap pasangan Anda dan keajaiban bisa terjadi!

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik