5 Jenis Diare yang Perlu Anda Ketahui

DokterSehat.Com– Diare adalah suatu kondisi ketika gerak peristaltik usus lebih cepat dari biasanya sehingga pengeluaran buang air besar lebih encer dan frekuensinya lebih banyak. Sama seperti ada banyak jenis kotoran, juga ada banyak jenis diare. Dan masing-masing jenis diare menunjukan sesuatu yang sangat spesifik tentang kesehatan Anda.

diare-doktersehat

Itulah sebabnya, menurut pakar kesehatan, ketika Anda mengunjungi dokter dengan masalah perut, mereka akan mengajukan beberapa pertanyaan untuk mencoba menguraikan jenis diare yang Anda alami.

Dengan menentukan jenis diare yang tepat yang Anda miliki, dokter Anda akan dapat lebih cepat dan mudah menentukan penyebabnya dan yang terpenting, mengakhiri kesengsaraan diare.

Sementara diare akut sangat umum, jika diare Anda berlangsung lebih dari beberapa hari, penting untuk membuat janji dengan dokter Anda.

Diare kronis yang berlangsung selama empat minggu atau lebih bisa menjadi pertanda adanya masalah kesehatan yang mendasarinya. Sementara jika Anda juga menderita demam 38,89°C atau lebih tinggi, mengalami rasa sakit yang parah, atau berpikir bahwa Anda mungkin mengalami dehidrasi, memanggil dokter tidak menjadi ide yang buruk.

Diare osmotik terjadi ketika terlalu banyak air di dalam perut Anda, menimbulkan encer. Biasanya menunjukkan bahwa sesuatu yang Anda konsumsi tidak diserap. Memiliki intoleransi laktosa adalah penyebab umum diare osmotik, serta konsumsi pemanis buatan. Menghindari produk susu atau mengurangi pemanis bisa membantu.

Diare sekretori terlihat sangat mirip diare osmotik. Tapi jika Anda menghindari produk susu dan gula yang menyebabkan diare osmotik, dan Anda masih mengalami diare bahkan saat Anda tidak makan, itu mungkin sekretori.

Bentuk serangan diare saat usus Anda mengeluarkan elektrolit ke usus besar Anda, yang menyebabkan air untuk membangun saluran pencernaan Anda. Berbagai faktor dapat menyebabkan fenomena ini, termasuk infeksi atau dalam kasus yang jarang terjadi seperti masalah endokrin. Jika Anda mengalami diare sekretori, saatnya pergi ke dokter.

Baca Juga:  Diare, Masalah Kesehatan yang Kerap Menyebabkan Puasa Batal

Jika Anda memiliki darah dan nanah di tinja Anda, segera ke dokter. Diare eksudatif biasanya terkait dengan penyakit radang usus besar seperti penyakit Crohn atau kolitis ulserativa. Walaupun beberapa infeksi seperti E. coli juga dapat menyebabkannya. Bergantung pada alasan diare eksudatif Anda, obat steroid atau imunosupresan mungkin diperlukan untuk membantu Anda merasa lebih baik.

Diare tidak pernah menyenangkan, tapi diare yang paradoks adalah dua kali lipatnya. Hal ini terjadi ketika orang mengalami konstipasi parah dan cairan di balik cadangan berada di sekitar kotoran dan bocor seperti diare.

Menurut pakar kesehatan, Anda benar-benar bisa sembelit dan mengeluarkan kotoran cair pada saat bersamaan. Menghilangkan sembelit akan membantu Anda mungkin membutuhkan injeksi cairan melalui anus untuk memicu pengosongan.

Jika Anda mengalami sedikit diare lebih dari tiga kali sehari, selamat! Gejala umum kondisi Glikemik Indeks seperti sindrom iritasi usus besar, juga bisa terjadi karena sembelit, seperti diare yang paradoks. Jika menambahkan lebih banyak serat ke makanan Anda, namun tidak bereaksi apapun, Anda harus pergi ke dokter untuk tindakan medis selanjutnya.