5 Hal yang Terjadi pada Tubuh Anda Bila Makan Makanan Berminyak

doktersehat-makanan-ketagihan-kalori-junk-food

DokterSehat.Com– Terkadang ayam goreng, kentang goreng dan gorengan yang biasa kita makan sungguh nikmat rasanya, apalagi ditemani teh hangat.

Meskipun nikmat, mengenyangkan dan menyenangkan lidah, penting untuk mengetahui bagaimana pilihan kandungan nutrisi Anda di dalam makanan berminyak itu. Makanan pada khususnya mempengaruhi kesehatan Anda.

Apakah makanan berminyak menyebabkan jerawat? Mengapa perut Anda terasa aneh? Dan mengapa makanan berminyak itu buruk untukmu sih? periset berkonsultasi dengan Ayla Barmmer, ahli diet terdaftar di Boston, untuk mencari tahu. Inilah dampak pada tubuh Anda jika makan makanan berminyak.

stroke usus-doktersehat

1. Mengganggu sistem pencernaan Anda
“Saat kita makan makanan berminyak seperti gorengan, volume lemak yang berlebih memberi tekanan pada sistem pencernaan kita,” kata Barmmer.

Dari lemak, karbohidrat dan protein. Lemak adalah yang paling lambat dicerna, dan memerlukan enzim dan cairan pencernaan, seperti empedu dan asam lambung untuk memecahnya. Segala sesuatu dari stres sampai obat dapat menurunkan tingkat cairan pencernaan ini, sehingga banyak orang kekurangan untuk memulai.

Menambahkan lemak, sistem pencernaan Anda akan bekerja lembur dan sering menyebabkan kembung, mual dan ketidaknyamanan.

diare-doktersehat

2. Membuat Anda diare
Gejala yang paling umum dari regangan pencernaan adalah gejala yang tidak menyenangkan.

“Makanan tidak hanya akan mengisi di perut Anda, tapi bisa masuk usus yang tidak cukup dicerna. Terkadang Anda sampai melihat kotoran berminyak dalam kasus ini.” kata Barmmer.

Banyak orang juga mengalami diare dan sakit perut setelah makan makanan berminyak.

doktersehat-bakteri-virus
Photo Credit: John Voo

3. Membuat bakteri usus Anda rusak
Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa apa yang Anda makan mempengaruhi bakteri usus Anda, juga dikenal sebagai mikrobioma Anda.

Menngonsumsi cheeseburger dan kentang goreng, Barmmer mengatakan, tidak melakukan mikroorganisme itu nikmat. “Makanan berminyak tidak mengandung lemak sehat dan bergizi yang kita temukan pada hal-hal seperti alpukat, ikan, minyak zaitun extra virgin dan bahkan mentega,” katanya.

Mengonsumsi minyak nabati yang lebih halus daripada lemak bergizi, memberi tips keseimbangan asam lemak pada tubuh yang pada gilirannya dapat membuang semua hal dari kadar hormon hingga kesehatan kekebalan tubuh.

doktersehat-pria-jerawat-muka-wajah-karbunkel-bisul-besar

4. Makanan berminyak bisa menyebabkan jerawat
Anda mungkin tidak melihat jerawat langsung setelah makan besar, tapi Barmmer mengatakan bahwa makanan berminyak mungkin berperan dalam jerawat.

“Efeknya tidak langsung, terjadi dari waktu ke waktu dan sebagai akibat dari pola makan makanan,” katanya.

Jerawat sebagian besar disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon atau ketidakseimbangan bakteri, sehingga makanan berminyak menyebabkan jerawat dengan cara membahayakan kesehatan usus.

doktersehat-jantung-koroner-jantungkoroner-penyakit

5. Meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes
Jika diet Anda secara konsisten mengandung makanan berminyak, Barmmer mengatakan, kemungkinan besar Anda akan melihat risiko penyakit kronis, terutama penyakit jantung naik.

Sebuah studi pada 2014 dari para periset di Harvard T.H. Chan School of Public Health menemukan bahwa orang yang makan makanan gorengan antara empat dan enam kali per minggu berisiko diabetes tipe 2 meningkat 39 persen, dan risiko penyakit jantung koroner meningkat sebesar 23 persen. Bagi orang yang memakannya setiap hari, persentase itu hanya akan bertambah tinggi.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik