4 Gizi Penting Dalam Kehamilan

DokterSehat.Com – Makanan bergizi harus dipersiapkan sebelum seorang ibu berencana hamil. Sehingga pada saat hamil, badan sudah terkondisikan dengan sangat baik untuk pertumbuhan janin. Minggu-minggu pertama kehamilan adalah masa di mana organ tubuh yang penting terbentuk. Kekurangan gizi pada saat ini dapat menimbulkan kelainan pada bayi atau bahkan kelahiran prematur. Karena itu, gizi seimbang penting untuk pertumbuhan janin.

5

Berikut 4 gizi penting dala kehamilan :

  • Asam folat
    Saat hamil, calon mama membutuhkan asupan asam folat sebanyak 600 mcg per hari. Asam folat sangat penting untuk perkembangan sistem saraf, terutama pada trimester awal kehamilan. Suplemen asam folat yang dikonsumsi tiga bulan sebelum kehamilan hingga 12 minggu pertama kehamilan, terbukti menurunkan secara signifikan kasus kerusakan tabung saraf, seperti spina bifida. Demikian hasil riset. Itulah mengapa, calon mama disarankan mengonsumsi asam folat, minimal tiga bulan sejak sebelum hamil. Umumnya, begitu calon mama diketahui positif hamil, dokter akan meresepkan tablet asam folat. Selain itu, calon mama juga dianjurkan mengonsumsi bahan makanan yang kaya asam folat, seperti sayuran berdaun hijau, buah-buahan, susu, hati, kacang merah, kuning telur, dan sereal.
  • Zat besi
    Tubuh sangat membutuhkan zat besi untuk membentuk hemoglobin, yaitu sel darah merah yang berperan penting membawa oksigen dan makanan ke janin. Kekurangan zat besi saat hamil, selain menyebabkan calon mama mengalami anemia, juga akan mengganggu pembentukan otak janin dan membuat bayi lahir dengan berat badan rendah atau prematur. Kebutuhan zat besi selama hamil adalah 33 mg/hari, dapat diperoleh dari makanan sehari-hari, seperti sayuran berdaun hijau, tempe, udang, kerang, daging/hati sapi, ayam, ikan, kacang merah, kentang, dan roti gandum. Demi mencegah terkena anemia, dokter akan meresepkan suplemen zat besi bila calon mama diketahui kekurangan zat besi.
  • Kalsium
    Kalsium bermanfaat untuk pembentukan tulang janin yang dimulai antara minggu ke-4 dan ke-6. Jika calon mama menemukan gejala berikut: kerap mengalami gusi berdarah, gusi sering terasa sakit, HB rendah, sering lesu, mengalami pegal-pegal, dan sering mengalami kram pada kaki, itu pertanda kekurangan kalsium. Janin yang kekurangan kalsium akan mengambilnya dari cadangan kalsium pada tubuh calon mama, hal ini membuat calon mama berisiko tinggi mengalami keropos tulang. Kebutuhan kalsium pada bumil adalah 950 mg per hari. Dokter akan meresepkan suplemen kalsium dosis tinggi (500 mg) bila calon mama diketahui mengalami kekurangan kalsium. Dalam makanan sehari-hari, kalsium banyak terdapat pada susu, keju, telur, ikan (semua ikan bertulang lunak seperti teri dan sarden), ayam, daging, juga sayuran berdaun hijau dan kacang kedelai.
  • DHA
    DHA (Docosahexaenoic acid) adalah komponen asam lemak utama pada otak dan berhubungan erat dengan pertumbuhan otak janin. Oleh karena itu, kekurangan DHA saat hamil berakibat pada gangguan pertumbuhan otak janin. DHA banyak terdapat pada ikan laur dalam, daging, telur, minyak ikan, dan susu yang diperkaya DHA. Kebutuhan DHA pada bumil adalah 200—300 mg per hari.