4 Cara Pasangan Perfeksionis Bisa Merusak Hubungan Anda

DokterSehat.Com– Tidak ada yang salah dengan mengupayakan yang terbaik dalam hidup. Tapi mungkin saja Anda menetapkan standar Anda terlalu tinggi, tampaknya mungkin ada yang salah pada generasi milenial. Penelitian baru yang dipublikasikan di jurnal Psychological Bulletin menunjukkan bahwa orang dewasa muda saat ini bahkan lebih perfeksionis daripada pendahulunya.

pasangan-bertengkar-doktersehat

“Kenyataan itu bisa menjadi masalah,” kata Holly Richmond, PhD, seorang ahli hubungan dan terapis seks di Los Angeles.

“Memiliki rasa yang selalu berusaha dan menginginkan yang lebih baik dan lebih untuk diri sendiri adalah kualitas yang hebat. Tapi ketika berubah menjadi kompetisi, perbandingan, dan penilaian, itu bisa menjadi masalah,” sambungnya.

Ini adalah satu hal untuk membatasi kesempurnaan Anda hanya pada satu bagian dari dunia Anda, seperti tujuan pekerjaan Anda.

Namun biasanya kepribadian perfeksionis meluas ke dalam setiap aspek kehidupan seseorang, termasuk hubungan Anda. Dan di situlah begitu menuntut diri sendiri bisa benar-benar merusak suatu hubungan.

Berikut empat cara perfeksionisme yang bisa membuat cinta Anda menjadi bermasalah, seperti dilansir dari Health.

1. Perfeksionisme membuat Anda mempertanyakan kehidupan seks 
Jika Anda terbiasa memiliki semuanya dan berjalan dengan sempurna, tidak jarang mempertanyakan apakah kehidupan seks Anda sama menakjubkannya dengan kejadian itu.

Seorang yang perfeksionis menganggap pasangan lain memiliki seks lebih atau lebih baik daripada mereka dengan pasangan mereka. Itu membuat perfeksionis merasa tidak mengukurnya di tempat tidur, dan kekecewaan mengancam akan meluas ke dalam sisa hubungan.

Untuk menghindari hal ini, berhentilah membandingkan kehidupan seks Anda yang sebenarnya, dengan apa yang Anda bayangkan terhadap orang lain.

Libido setiap orang berbeda. Situasi setiap orang dan masalah kesehatan berbeda. Tidak ada jumlah seks, jenis seks, atau cara seks yang sempurna.

2. Perfeksionisme bisa menyakitkan citra tubuh Anda
Ketika perfeksionisme meluas ke citra tubuh, misalnya Anda merasa seperti harus lebih kurus, atau kulit Anda benar-benar sempurna —hubungan Anda bisa mendapat masalah.

Merasa tidak aman tentang tubuh bisa menghalangi hubungan seks yang baik dan hadir dalam sebuah hubungan.

Alih-alih terhambat oleh ketidakamanan tubuh di kamar tidur, ingatlah bahwa pasangan Anda sangat senang berada bersama Anda di tempat tidur dan hampir tidak peduli dengan apa yang disebut kelemahan yang Anda hadapi.

3. Perfeksionisme bisa memicu perkelahian kecil
Orang yang berusaha mencapai kesempurnaan cenderung seperti yang menghargai ketepatan waktu, perencanaan, dan rinciannya. Jadi, ketika seorang perfeksionis terhubung dengan seseorang yang lebih riang, konflik bisa timbul —dan jika tidak ditangani, mereka dapat membahayakan hubungan.

Misalnya, katakanlah Anda dan pasangan Anda akan menghadiri pesta yang dimulai pada pukul 5 pagi. Perfeksionis dalam keinginan Anda untuk tiba tepat waktu, sementara pasangan Anda datang pukul 5.30. Bagi beberapa orang perfeksionis, bahkan perbedaan opini kecil ini pun bisa menimbulkan masalah

Jika situasi yang sama terjadi, disarankan untuk mengambil langkah mundur. Gambarlah skenario terburuk dan pikirkan bagaimana cara bermainnya. Tanyakan pada diri sendiri, Apa yang akan terjadi jika kita sampai di sana pukul 05.30 bukan 05.00?

4. Perfeksionisme mungkin mempengaruhi komunikasi Anda
Seringkali ketika seorang perfeksionis mengatakan atau mendengar sesuatu, mereka mengambil setiap kata secara harfiah. Gaya yang berbeda dari komunikator, di sisi lain, mungkin tidak mengharapkan setiap kata untuk ditafsirkan persis seperti yang disampaikan. Hasilnya bisa salah paham, beragam pesan, dan frustrasi.

Hal itu bisa sangat menyebalkan bagi seorang perfeksionis yang lebih memilih untuk tetap berpegang pada rencana yang ketat.

Kuncinya adalah menetapkan harapan untuk komunikasi sejak awal dalam hubungan Anda, jadi Anda berdua saling menyadari gaya masing-masing. Dan jika Anda butuh kejelasan, mintalah. Dialog yang lebih terbuka dan jujur akan semakin baik.