10 Obat Ilegal yang Mengandung Risiko Kecanduan – Eksktasi dan Benzodiazepin

DokterSehat.Com– Daftar 10 obat terlarang paling adiktif mengandung beberapa tersangka biasa, walaupun Anda mungkin melihat beberapa kejutan di antara entri tersebut. Ada yang cukup umum di pasar gelap, sementara yang lain lebih sulit didapat dan sebenarnya obat-obatan berikut dapat diberikan dokter berdasarkan indikasi medis tertentu, dan di Indonesia, peredarannya diberi label berlogo lingkaran merah dengan tanda palang (+) di dalamnya, yang merupakan jenis “Obat Narkotika”.

ekstasi-doktersehat

#9: Ekstasi

Ekstasi, atau “obat cinta” biasa digunakan pada tahun 1980-an. Pengguna merasa senang, mencintai, waspada dan fokus, namun sangat santai saat berada di bawah pengaruhnya. Beberapa pengguna juga bisa tanpa tidur selama 24-72 jam sekaligus. Ekstasi, juga dikenal sebagai “E” atau “X”, adalah jenis kecanduan yang sangat menggoda, dan banyak pengguna mengalami kesulitan untuk mengakui bahwa mereka akan mengalami masalah saat berhenti melakukannya begitu mereka mulai menggunakannya. Ekstasi ini mengandung metilendiozimethamphetamin (MDMA), yang sekarang populer dalam bentuk aslinya, yang dikenal sebagai “Molly.” Ekstasi dan Molly dan umumnya tersedia sebagai kapsul, tablet atau bubuk. Efek samping ekstasi meliputi kram otot, penglihatan kabur, denyut jantung meningkat, mual, menggigil dan halusinasi. Seseorang yang telah menjadi kecanduan dan mengalami gejala putus obat mungkin mengalami serangan panik, insomnia, psikosis, depresi dan paranoia.

Kematian terkait MDMA kadang terjadi, namun jarang terjadi overdosis ekstasi. Sebagai gantinya, penggunaan obat yang moderat menyebabkan beberapa pengguna merasa panas dan memperberat kondisi jantung yang memang sudah ada sampai pada titik meninggal.

#8: Benzodiazepin

Benzodiazepin-doktersehat

Photo Credit: Benzodiazepine.svg

Penenang seperti Xanax, Valium dan Klonopin membuat pengguna merasa tenang dan rileks dengan meningkatkan zat yang memang secara alami menenangkan otak, yang disebut GABA. Sulit untuk menghentikan obat ini begitu toleransi tubuh mulai terbentuk, yang bisa berlangsung sangat cepat. Lebih dari 15 jenis benzodiazepin, alias “benzos“, yang dapat tersedia melalui resep, walaupun bentuk zatnya juga diperdagangkan di pasar gelap.

Baca Juga:  10 Obat Legal yang Paling Candu: Adderall dan Valium

Benzodiazepin dianggap sebagai obat penenang ringan, dan ini mempengaruhi pengguna dalam jangka pendek dengan efek samping seperti gangguan kognisi, lesu, depresi, penglihatan yang berubah, gangguan fungsi motor, tremor, mual dan sakit perut. Penggunaan jangka panjang benzos dapat menyebabkan kerusakan otak, dan gejala putus obat termasuk nyeri tubuh, kekakuan otot, gangguan tidur, kecemasan, kejang, lekas marah dan masalah memori. Ada sekitar 8.000 kematian karena overdosis benzodiazepin di Amerika Serikat pada tahun 2014, menurut National Institute on Drug Abuse.

10 Obat Ilegal yang Mengandung Resiko Kecanduan – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5